Biografi Five Minutes Dan Jalan Karir Personil

www.nocompromise.orgBiografi Five Minutes Dan Jalan Karir Personil. Five Minutes ialah grup musik Bandung yang dibentuk pada tahun 1994. Sekarang,  Five Minutes dipimpin oleh Ricky Tjahyadi (keyboard), Richie Setiawan (vokal), Drie Warnanta (bass), Roelhilman (gitar) dan Aria Yudhistira. (drum).

Membuat keputusan” lima menit” mempunyai kisah tersendiri. Ricky menyatakan kalau band tersebut dibentuk 14 tahun kemarin. Dimulai pada awal tahun 1990- an saat Ricky dan Drie menyusun band di Kota Kembang, bermain dari kafe sampai kafe. Pada tahun 1994, mereka berdua berusaha mendapatkan personel untuk melengkapi formasi untuk membuntuti Festival Musik Band Jawa Barat- DKI di Bandung. Ricky dan Drie menarik adik- adik Ricky FM Sonny( gitaris), Sanny( penyanyi) dan Dicky( drum) lewat telepon. Dalam saat jarang dari lima menit, mereka sukses menyusun band untuk membuntuti festival tersebut. Inilah kenapa mereka menamakannya” Lima Menit”.“ Mengingat pengerjaannya jarang dari lima menit.

Makanya kami pilih nama ini,” ucap Ricky FM. Memang mengejutkan band yang anyar terbentuk juga langsung memenangi festival band, dan 102 kontestan dari Bandung dan Jakarta turut sekaligus. Sukses sesudah itu menembus studio rekaman.

Album perdana mereka berjudul” Five Minutes”( 1995), diikuti oleh” Five Minutes 2″( 1996),” Romantic”( 1997), dan” Oh!( 1997), Sekat( 2002) dan The Best+5( 2004). Performa unik dari mereka yang menggunakan sarung di atas ajang sebagai salah satu daya tarik mereka. Album perdana mereka” Five Minutes” diluncurkan pada tahun 1995. Setahun lantas( 1996), mereka merilis album dua mereka” Five Minutes 2″. Album ketiga” Oh! Pada tahun 1997, Dicky yang dinilai sebagai drummer akhirnya mengundurkan diri dari” Five Minutes” mengingat perbedaan pendapat. Semenjak itu,” Five Minutes” cuma mempunyai keempat anggota dan tak terdapat Dickie. Sesudah Dicky keluar dari” Five Minutes”, Ricky menempati aransemen dan musik drum untuk menutupi kelemahan dan kekurangan instrumen di lagu tersebut.

Baca Juga: Biografi Bondan Prakoso dan Fade2Black Serta Kabar Bubarnya

Pada tahun 2004, setelah “Five Minutes” merilis album “The Best + 5”, Sanny, yang dianggap sebagai suara manusia pada saat itu, dan Sonny, yang dianggap sebagai gitar pada saat itu, mengikuti jejak Dicky dan mengundurkan diri dari lima. menit. Merasa kewalahan dengan kurangnya anggota band, “Five Minutes on Vacation” ditunda selama tiga tahun berturut-turut. Ricky sendiri masih aktif di bidang musik. Ia mendukung Ari Lasso (2002-2006) dan menggubah banyak lagu untuk mantan penyanyi band Dewa 19 itu. Beberapa lagu yang ditulis Ricky untuk Ari Lasso adalah “Hampa”, “Arti Cinta”, “Damai dalam Hati” dan “Jika”. Selain itu, ia juga menggubah lagu untuk Titi DJ, Rossa, Tere dan Sania.

Selang sekian lama, Ricky dan Drie menemukan Richie yang dipercaya mengisi vokal, disusul Roelhilman yang dipercaya mengisi celah gitar, dan Aria Yudhistira mengisi drum kosong. Setelah band menyelesaikan penampilan mereka, pada tahun 2007, “Five Minutes” akhirnya merilis album Rockmantic mereka yang membawa suasana musik yang baru dan lebih modern. Mereka juga melepas celemek yang menempel pada gambar mereka. Mengandalkan lagu “Bertahan” sebagai single, “Five Minutes” mencetak rekor sebagai band paling populer di radio.

Formasi (1994 – 1998)

Drie dan Ricky bertanding di awal 1990- an dan menyusun band yang keluar di sekian kafe. Akan tetapi band ini cuma mampu bertahan selama sejauh 2 tahun. Lantas, mereka menyusun” Five Minutes” dengan Sonny( gitaris), Dicky( drummer) dan Sanny( penyanyi) pada tahun 1994, dan berpartisipasi dalam festival band di sekitar Jabar DKI di Bandung. Dalam kompetisi ini, mereka sukses mencatat kampiun pertama dari 102 kontestan. Tidak lama lantas, mereka menginjak studio rekaman. Format ini menghasilkan album pertama” Five Minutes”( 1995), diikuti oleh” Five Minutes 2″( 1996),” Romantic”( 1997) dan” Oh!( 1997). Performa mereka yang unik dalam balutan sarung dan pakaian longgar di atas ajang sebagai salah satu daya tarik mereka. Mereka terlebih mencatatkan video klip lagu Australia” Ouw” dengan menggunakan sarung.

Formasi( 2002- 2004)

Lepaskan album Ouw! Sesudah itu, Dicky( drummer) mengundurkan diri dari 5 menit mengingat mulai tak setuju dengan personel FM yang lain. Semenjak saat itu,” Five Minutes” cuma mempunyai 4 anggota, yakni Sanny( vokal), Ricky( keyboard), Sonny( gitar) dan Drie( bass). Mulai saat ini,” Five Minutes” menjual pakaian longgar dan mengganti celemeknya. Musik mereka juga sedikit berubah dengan pergantian elemen teknis untuk menutupi kelemahan aransemen, dan lantas Ricky FM secara pribadi memproduksi suara drum dari lagu FM, saat mereka bermain di atas ajang,” Five Minutes” menggunakannya lagi. pemain tambahan. Formasi ini memunculkan album Sekat( 2002) dan The Best+5( 2003).

Formasi( 2006- sekarang)

Sesudah album Best+ 5, penyanyi Sanny dan Sonny( gitaris) mengundurkan diri. Ricky dan Drie juga berusaha mendapatkan anggota anyar. Belakangan, Richie( vokal), Roelhilman( gitar) dan Aria Yudhistira( drum) melengkapi lineup anyar” Five Minutes”. Pada Juni 2007, mereka merilis album anyar berjudul Rockmantic. Mereka juga menjual celemek yang menempel pada gambar mereka. Dengan lagu” Bertahan selama”,” Five Minutes” melesatkan catatan untuk lagu bergengsi di album pertama di chart radio harian dan mengawali perdananya di# 3. Dalam lima menit, lagu mereka” Salah Apa” memecahkan catatan lagi. Mengingat permintaan yang mahal, lagu tersebut disiarkan secara langsung di siaran langsung pertama dan menjaga catatan bergengsi sejauh sepuluh minggu.

Richie Setiawan

Richie Setiawan, juga dikenal sebagai Richie Five Minutes (lahir 18 Mei 1989 di Bandung, Indonesia; umur 31) adalah penyanyi Indonesia dan grup musik “Five Minutes”. Penyanyi utama “. Saat masih menjadi penyanyi band Ankara, ia jatuh cinta dengan Tantri Kotak, band tersebut sudah memasuki event Dream Band Trans 7. Hubungan mereka berlangsung selama satu setengah tahun. Namun pada akhirnya ia keluar karena kesibukan mereka. Bernyanyi sejak kelas empat. Jiwa artistiknya diturunkan dari orang tuanya, ayahnya adalah pemain bass ganda. Mengikuti audisi vokal DREAM BAND 2005, dan bergabung dengan ANKARA BAND sebagai perwakilan dari BANDUNG. Pada tahun 2007, ia ditunjuk sebagai penyanyi utama band menggantikan Sanny, yang mengundurkan diri dari “Five Minutes” dan membuat band baru “Forward Band”.

Sebelum dia disebut sebagai penyanyi band, banyak orang tidak menyangka dia berperan dalam serial Jinny Oh Jinny sebagai anak dari Boss Baroto yang super cuek.

Single debut “Selamat Tinggal”

“Five Minutes” pindah ke Jakarta pada tahun 1995 dan merekam album pertama “Five Minutes”. Album laris pertama “Selamat Datang” menandai karir mereka sebagai band rock alternatif di industri musik.

Ada ruang hampa untuk menemukan bakat baru

Setelah Dickie memutuskan keluar dari grup pada 2007, lima menit menjalani evakuasi personel. Tujuh tahun kemudian, Sonny dan Sonny juga mengundurkan diri pada waktu yang bersamaan. Setelah ditinggalkan oleh tiga anggota staf, “Five Minutes” memutuskan untuk menghentikan industri musik Indonesia. Ricky dan Drie memanfaatkan kekosongan itu untuk mencari personel baru.

Dengan dirilisnya album ketujuh “Rocmantik” pada Juni 2007, “Five Minutes” muncul dalam format baru. Richie Setiawan dipilih menggantikan Sanny, Roelhilman menggantikan Sonny, dan Aria Yudhistira ditunjuk sebagai drummer baru. Dari album tersebut, “Five Minutes” kembali ke puncak dengan single “Bertahan” dan “Salah Apa”.

Dimanakah Sunny Five Minutes Sekarang

Bagi Sanny, sudah 13 tahun menjadi penyanyi berdurasi lima menit, yang bukan waktu yang singkat. Dia telah merilis 5 album. Bahkan dengan album keenam “Five Minutes”, Sanny sempat merekam 15 lagu sebelum pindah ke Maju. Masalah konseptual ternyata membuat Sanny mondar-mandir.

Seperti yang dikatakan Sonny, secara pribadi tidak ada masalah dengan personel “Five Minutes” itu. Hubungannya masih sangat bagus. Hanya saja konsep “lima menit” sudah berubah. “Mungkin juga karena persyaratan labelnya,”.

Sekarang bersama Forward Band, Sanny yakin bahwa pertunjukan harus terus berlanjut. Ia tetap optimistis band barunya akan menarik perhatian. Berhubung suara tidak terdengar asal-asalan, Forward bisa mengencangkan telinga selama lima menit.

Dia berkata: “Inilah yang membuat saya percaya bahwa saya bisa menjadi band berdurasi lima menit di band baru ini.”

Namun, Sanny menegaskan, sebenarnya tidak ada persaingan antara satu band dengan band lainnya. Menurutnya, masyarakat ingin terus berkarya dan berkarya dengan cara yang positif.

Pasar musik pop semakin padat. Adanya persaingan Forward Band semakin ketat. Apalagi Forward Band bukanlah band dengan anak-anak kemarin sore. Segala sesuatu di industri musik sangat buruk. Misalnya, 13 menit pertama penyanyi lima menit Sanny, mantan bassis Zampa Ronny, mantan gitaris band Joker Alex, dan mantan drummer Café Band ComCom.

Mereka merilis album dengan nama yang sama, termasuk lagu-lagu hit “Kemarin Ku Cinta Padamu Hari Ku Cinta Padanya” dan “Merana Oh Merana”. Peran musik Forward tidak jauh berbeda dengan band masa kini. Seperti kata Sanny, terus gunakan instrumen yang lebih berani dan isian suara sederhana.

“Ini sedikit berbeda dengan band lain, hanya saja lirik lagu kami mengandung cinta yang jujur,”.

Baca Juga: Tempat Pariwisata terindah dan menawan di Taiwan

Faktanya, album pertama Forward dirilis pada Februari tahun lalu. Namun, karena konflik saat pemilihan umum, promosi mereka agak mandek. Namun mereka optimis dengan album bertajuk tersebut.

“Kita harus memastikan, kalau tidak kenapa kita bikin album. Semua ini masih judi. Sonny tegas mengatakan:“ Namun karena kepribadian musik yang berbeda dari masing-masing anggota, Fred kuat dan memiliki warna kulit sendiri-sendiri. . ”

Semoga berhasil Sanny … tetaplah berkarya

Perbarui April 2015

Sanny Saofit (biasa dikenal dengan Sanny FM) adalah penyanyi Indonesia yang bergabung dengan “Five Minutes” dari tahun 1994 hingga 2006.

Dalam dua belas tahun sejak bergabung dengan “Five Minutes” di akhir tahun 2006, Sonny mengundurkan diri dari band “Five Minutes” yang tumbuh di industri musik berdasarkan perubahan konseptual musik “Five Minutes”.

Setelah Sanny keluar dari “Five Minutes” di tahun 2006, Sanny mulai berjalan sendiri dan merilis single berjudul “Honey Don’t Go” di awal tahun 2014. Ini adalah ARIES MUSIC PRODUCTION milik Leo Tralala di bawah manajemen Bhataris Production Works untuk merek dagang.

Lirik dan musik single Sanny “Sayang Tanpalah Terbang” berbeda dengan musik sebelumnya.

Sanny pernah memainkan “Five Minutes” di masa lalu dan berharap single “Sayang Tanpalah Terbang” bisa diterima dan dunia musik semakin aktif.

Ukiran Sejarah Dicky Drummer Five Minutes

Dicky merilis lagu terbarunya yang mengiringi sejarah industri musik Indonesia di Tahun Baru 2021. Dalam lima menit pertama, drummer menyanyikan lagu “Selamat Datang” melalui ketukan drum dan merilis lagu “Egois”. Lagu “Egois” yang dibawakan oleh Dicky dibawakan oleh gadis cantik Nona asal Bandung dan ditayangkan perdana di channel YouTube Ruangkreasi TV pada pukul 21.00 WIB pada Jumat 1 Januari 2021.

Dicky yang berdomisili di Bandung mengatakan dalam sebuah wawancara melalui akun Whatsapp-nya saat itu: “Saya menulis lagu” Egois “pada tahun 2013. Dahulu kala, saya akhirnya mendapat kesempatan untuk merilisnya saat Tahun Baru di tahun 2021. Lagu ini karena terdengar sangat familiar bagi orang Indonesia. ”

“Aku mendapat inspirasi lagu“ Egois ”dari peristiwa nyata. Mengisahkan tentang kehidupan seorang pria yang sibuk di dunianya sendiri dan hati seorang wanita yang mengalir ke pasangannya. Oleh karena itu, seringkali tidak ada informasi khusus di dalamnya. , “Kata Dicky.

Seperti kata Dicky, alasan ia menggubah lagu-lagu Egois dalam genre musik populer karena mudah dipahami. Kekuatan sebuah lagu terletak pada liriknya, karena banyak hal terjadi dalam kehidupan nyata. Dicky mengaku tidak ada strategi khusus untuk penggarapan lagu ini, karena ingin lagunya terlihat halus dan tidak fiktif.

Dalam melatih musik Egois, Dicky mendapat bantuan beberapa musisi lain, antara lain: Aldy (Playband Bassist) memainkan piano dan dawai; Dias bermain bass dan gitar; Gingin bekerja sebagai sound engineer. Selain sebagai pencipta lagu Egois, kawan-kawan Ruangkreasi di Bandung, Dicky juga produser lagunya, Ruangkreasi Belajar sebagai produser eksekutif, dan pencipta TV sebagai distributor.

Dicky tidak menemui tantangan yang besar dalam proses pembuatan lagu Egois, karena cerita yang ditulis Dicky pada lagu Egois adalah kisah nyata yang dialaminya, dan ada teman-teman yang membantu, sehingga lagu Egois menjadi sangat mudah dipahami. menghasilkan. Itu hanya kecelakaan kecil yang terjadi sebelum Nona merekam ulang suara itu.

Dicky mengatakan, alasan dia memercayai Nona untuk menyanyikan lagu-lagu egois karena dia adalah penyanyi kafe yang biasa menyanyikan musik pop. Dicky yakin Nona akan bernyanyi dan merealisasikan lirik lagu Egois dengan mudah. Selain cantik, Nona juga unik karena dia sangat rendah hati kepada teman-temannya dan bahkan kepada orang yang baru dia temui.

Selain itu, Dicky juga mengatakan bahwa setelah keluar dari band “Five Minutes” pada tahun 1999, ia bergabung dengan band poster dari tahun 2000 hingga 2002, kemudian bergabung dengan The Time Bomb dari tahun 2003 hingga 2005, dan kemudian bergabung dengan band Djoker pada tahun itu. Pada tahun 2007. Dengan band Djoker, dia merilis album di bawah label EMI. Kemudian Dicky menjadi Play band solo dari tahun 2008 hingga 2013, merilis album pertama mereka di bawah naungan Nagaswara, dan merilis single di perusahaan rekaman Avva Music Entertainment.

Sejak tahun 2013, Dicky melanjutkan karirnya di industri musik, menjadi drummer lain di studio outdoor, aerial stage dan rekaman. Dicky mendirikan ruang kreasi TV di Bandung pada 11 Oktober 2020. Ia menjalankannya bersama teman-teman di industri musik (Arval (Papap), Deni (Batman), Dadan (Dadan Kabel) dan Herman Husin (Kang Her)) Ruang kreasi musik .

“Ruangkreasi Studious didirikan sebagai wadah bagi anak-anak tanah air untuk berkreasi menciptakan kreativitas tanpa batas.” Bertanggung jawab memberikan kontribusi positif bagi para pelaku seni, sehingga mereka dapat menjalin hubungan yang lebih erat dengan para pecinta dan penggemar seni. Dicky mengatakan, lagu Egois yang dibawakan oleh Nona merupakan produk pertama yang dirilis oleh Ruangkreasi Belajar.

Formasi baru, harapan baru

Meski mengalami pasang surut, Ricky cs tetap mempertahankan eksistensi “Five Minutes” dalam format terbaru selama hampir sepuluh tahun. “Five Minutes” berencana merilis album baru untuk memenuhi keinginan “Five Minutes” (sebagai penggemar “Five Minutes”) di tahun 2017.

Setelah melengkapi biografi singkat di atas, berikut adalah daftar album berdurasi lima menit berkarir di industri musik Indonesia:

  • Five Minutes(1995)
  • Five Minutes 2(1996)
  • Romantik(1997)
  • Ouw!(1997)
  • Sekat(2002)
  • The Best +5(2004)
  • Rockmantic(2007)
  • Rockmantic: Repackaged(2008)
  • Semua Ini Sendiri(2009)
  • Satu Hati(2010)
  • Fivers(2012)
  • Ksatria(2015)
shares