Sejarah Berkembangnya Band Gigi di Musik Indonesia

www.nocompromise.orgSejarah Berkembangnya Band Gigi di Musik IndonesiaGigi adalah nama sebuah band asal Indonesia. Gigi didirikan oleh Dewa Budjana. Awalnya, band ini terdiri dari vokalis Armand Maulana, bassis Thomas Thomas Ramdhan, gitaris Dewa Budjana, drummer Ronald Fristianto, dan gitaris Baron Arafat.

Sejarah

22 Maret 1994. Ada ceritanya, dua tahun lalu Dewa Budjana sudah sangat ingin membentuk band dengan dua gitaris. Keinginan ini menjadi kenyataan dengan berdirinya Gigi. Sebelum bergabung dengan Gigi, Baron (gitar), Thomas (bass), Ronald (drum), Budjana (gitar) dan Armand (vokal) sudah tersebar di seluruh industri musik Indonesia. Mereka berlima membenamkan kreativitas yang sama, dan mereka harus menumbuhkan kreativitas di dalamnya dan mengoordinasikan gaya musik. Interaksi antara akal dan rasa tidak terjadi secara langsung. Album pertama yang mereka rilis menyaksikan setiap anggota masih bermain sesuai dengan hati nurani mereka masing-masing. Musik yang mereka mainkan masih kurang jelas, dan Band Gigi resmi berdiri di Jakarta.

Setelah para member menertawakan nama band “Orang Utan”, muncullah nama Gigi. Mereka menggabungkannya menjadi musik unik Gigi dengan latar belakang musik yang berbeda

Baru setahun bekerja, Gigi menemui masalah pertama. Setelah album Dunia (1995) dirilis, Aria Baron memutuskan hengkang dari Gigi untuk melanjutkan studi di Amerika Serikat, tepat saat band mulai merasakan kerja keras mereka dalam mengaransemen. Lagu “Janji” dalam album tersebut sukses membawa Gigi ke pentas industri musik Indonesia dan menjadi band yang dikenal eksistensi dan musikalitasnya.

Baca Juga: 15 lagu Barat Terbaik Yang Dijadikan Soundtrack Film

Budjana kembali ke lapangan bermain gitar dan rambas solo senar. Gigi memutuskan untuk tidak mencari pengganti Baron, karena musikalitas masih bisa mengimbangi peran yang ditinggalkannya, dan Baron kini kembali ke Manajemen Gigi. Ternyata saat Gigi merilis album ketiganya 3/4 pada April 1996, banyak yang masih menyukainya. Album dengan lagu hit “Oo..Oo..Oo” ini sesukses album keduanya. Pada tahun 1996, Thomas terjerumus ke dalam korupsi yang paling parah. Dia terjebak, terus terang, pusing. Ketika Thomas jatuh ke dalam perangkap kegilaan, sama seperti Gigi yang telah menandatangani banyak kontrak tur. Thomas tidak bisa mengikuti kesibukan yang diatur oleh Gigi. Kru Thomas, Opet, dipilih untuk sisa tur Gigi karena dia paling akrab dengan kualitas bass Thomas.

Di awal 1997, hanya tersisa dua orang di tim Gigi. Setelah kembali dari panggung di San Francisco, Amerika Serikat, Ronald memutuskan untuk mengikuti jejak Thomas dan keluar dari dunia kedokteran gigi. Penarikan Ronald masih menjadi misteri. Tidak banyak yang tahu kenapa Ronald tiba-tiba memutuskan untuk keluar dari band, sejak band ini berdiri, band ini selalu menikmati share yang tinggi. Fakta membuktikan adanya perselisihan internal antara Ronald dengan personel GIGI lainnya yang tidak ada sangkut pautnya dengan musik. Ronald marah karena menurutnya teman-temannya di GIGI mencampuri urusan pribadinya. Suasananya semrawut, panas, jenuh, dan membosankan. Kalaupun dibujuk, Ronald tak bisa lagi dihalangi meninggalkan Gigi.

Armand dan Budjana hampir saja pecahkan arang dan lempar handuk ke ajang perebutan industri musik Indonesia. Pengunduran diri Thomas dan Ronald begitu tersiksa hingga mereka hampir memutuskan untuk membubarkan GIGI dan membentuk duo. Tetapi melalui logika dan alasan yang jelas, mereka bertekad untuk melanjutkan.

Dalam performa bass, Opet sepenuhnya mampu menggantikan Thomas. Bisa dibilang selama menjadi anggota band Thomas, Opet merindukan bass Thomas. Kemudian, nama Budhy Haryono muncul di benak Budjana dan Armand. Mereka berdua mengenal Budhy sejak dia bermain di Jam Rock (pionir band Emerald). Budhy sendiri melamar untuk memberikan tambahan biaya untuk Gigi, namun entah kenapa tidak diterima. Singkatnya, Budhy ditarik ke dalam band Gigi saat pembuatan album 2×2, keduanya muncul di sampul album. Dalam proses kreatifnya, album 2×2 ini bisa dikatakan sebagai album terunik yang pernah dibuat Gigi. Beberapa musisi dunia termasuk Billy Sheehan, Harry Kim, Arturo Velasco dan Eric Marienthal berpartisipasi.

Saat Gigi menandatangani 33 kontrak pariwisata perkotaan dengan Deteksi untuk mempromosikan album Kilas Balik (1998), Opet mengutarakan keinginannya untuk hengkang dari Gigi. Dia telah berkeliling 33 kota, tetapi bersikeras untuk segera pergi setelah tur, dan membiarkan Thomas menggantikannya. Saat itu, Thomas sudah menghilangkan kecanduannya pada orang gila dan merilis album “Pikiran, Sikap, Otak” bekerja sama dengan Ahmad Band. Proyek ini memungkinkan dia sering bepergian ke Jakarta dan bertemu dengan staf Gigi lainnya Budjana dan Armand, mengundang Thomas untuk kembali bermain bass untuk album terbaru Gigi Baik (1999). Sehari setelah undangan, Gigi kembali dari keramaian dan memudarkan ide musik mereka untuk merilis album baru di kawasan Puncak. Thomas kembali.

Saat Gigi sedang mempersiapkan album baru, kesehatan Budhy tiba-tiba menurun. Proyek penyisipan adalah soundtrack asli yang diproduksi untuk film komedi romantis “Brownie”, yang sebenarnya saat Armand, Budjana dan Thomas semua menunggu Budhy pulih.

Gigi posterior berlubang. Namun atas saran Budhy sendiri dan persetujuan personel lainnya, Hendy diundang untuk mengisi kekosongan tersebut sebagai personel tambahan. Saat itu, Hendy adalah drummer grup musik Omelette, yang bekerja di bawah tim manajemen yang sama dengan Pos Entertainment.

Kondisi Budhy tidak akan pernah membaik. Faktanya, ketukan drum Buddy telah menunjukkan tanda-tanda penurunan sejak rekaman album kedelapan Salam. Perpaduan antara kebosanan dan sikap bermusik, mirip seperti bekerja di pabrik, berdampak besar pada kondisi fisik Budhy.

Peran Hendy berlanjut ke album berikutnya Raihlah Kemenangan dan album-album berikutnya hingga sekarang. Album Raihlah Kemenangan ini menandai kontribusi Gigi sebagai band pertama yang meluncurkan album pop religi, yang kemudian populer di Indonesia.

Kedatangan Hendy merupakan infus semangat dan ide-ide baru untuk musik Gigi. Dia dengan cepat berhasil membuat Thomas mempertahankan ritme yang harmonis dan ketat sebagai frekuensinya. Kini Armand, Budjana, Thomas dan Hendy adalah Gigi baru, mereka terus mempertahankan karyanya dan berbagi kreasinya di industri musik Indonesia.

Begitulah cara GIGI mempersembahkan album terbaru dunia Salam Ketujuh untuk memberikan penghormatan kepada dunia. 2003 adalah tahun kesembilan dari band sederhana ini. Tapi kenapa ada judul “Salam Kedelapan”? “Iya, karena ini album kedelapan. Ngomong-ngomong, proses rekaman dan pembuatannya berakhir saat GIGI berusia delapan tahun pada 2002,” kata Armand, penyanyi yang selama ini bekerja keras mengarang lirik untuk GIGI. GIGI tinggal di studio selama tiga minggu dan mereka mempelajari materi dan proses mixing album. Bahkan banyak materi yang diproduksi di luar studio, seperti inspirasi lirik yang tiba-tiba muncul di tengah kemacetan, atau inspirasi lagu saat tur. Alhasil, sepuluh lagu malah memenuhi album tersebut.

Dari segi musik, GIGI meyakini bahwa tarian salam kedelapan merupakan cerminan dari keadaan santai mereka yang merupakan hasil enam bulan istirahat yang terbukti sangat bermanfaat untuk menghilangkan stres. Begitu rileks, pikiran positif akan muncul. Selain itu, ini adalah pertama kalinya GIGI mendapat kesempatan bekerja sama dengan sound engineer Stephan Santoso. “Empat permainan lepas kami memuaskan ide-ide baru Stephan dan menyertakan banyak nuansa segar dalam materi album terbaru kami. Dari segi teknis, album ini memang menunjukkan bahwa musik GIGI telah mengalami banyak hal baru, salah satunya adalah kolaborasi antara GIGI dan Stephan. Armand menambahkan hal lain yang menonjol di sini adalah tampilan rangkaian lirik yang lebih lugas dan positif, serta pengolahan suaranya yang tidak mudah.

Hasilnya, album ini penuh dengan warna GIGI, yang mungkin sedikit mengejutkan, tapi pasti akan menyegarkan. Simak saja lagu pembuka album ini yang berjudul “Terima”. Gebukan drum dari awal sampai akhir lagu sangat asyik, dan teriakan nanananana, Hoy … nananananana, teriakan Hoy yang syok tapi seru. Bisa dibayangkan apakah lagu ini dibawakan langsung oleh GIGI. “Terkadang saat menulis lagu, kami memikirkan bagaimana lagu tersebut akan dibawakan secara live nanti. Mengingat kami menyukai penampilan panggung yang benar-benar bisa dibawakan secara bebas di hadapan fans GIGI dan memiliki penampilan yang atraktif dan improvisasi. Belum lagi nyanyian seperti ini, Kita bisa lebih banyak berinteraksi dengan penonton, menyenangkan dan membuat kita semakin semangat, ”kata Armand lagi.

Lagu kedua GIGI dimainkan perlahan di Perihal Cinta. Temanya terutama jika bukan cinta. Lirik lagu yang diolah melalui pesan singkat antara Armand dan Thomas ini menjadi lagu andalan dan santer terdengar di radio-radio Indonesia. Itu juga mendominasi banyak grafik kami. Untuk video editing, Dimas Djayadingrat menggunakan model editing GIrina untuk mempersiapkan sebuah konsep shot dari dokumen perjalanan Jakarta-Bandung milik GIGI. Untuk tembang lembut lainnya ada Jatuh Padamu. Dari judulnya, Anda sudah bisa menebak apa subjeknya. Begitu pula liriknya adalah hasil dari duo Armand-Thomas.

Baca Juga: Alur Cerita Pengembangan Until Dawn Dan Perencanaan

Selebihnya, GIGI sering memainkan ritme medium dan fast, seperti “I seek what you want”, “Greetings”, “Woman”, “To your friend”, “Uncertainty”, “My Secret” “And” The end of cerita.” Mereka juga banyak memainkan ritme dan lirik, dan ritme serta lirik ini lebih langsung. Layaknya keunikan karya lusuh bertajuk “Rahasiaku”, ia menceritakan sikap arogan seorang pria terhadap kejantanan.

Secara keseluruhan, album terbaru GIGI memiliki tempo yang lumayan. Baik itu drum, distorsi akustik dan gitar, atau bass, jika digabungkan, semuanya akan menyegarkan untuk Anda. Maksimalkan energi keempat sahabat ini dalam satu album. Sejak perilisan album The Best of GIGI, periode istirahat DENTAL telah berakhir. Kini mereka kembali dengan sikap santai dan meraih hasil positif. Kami hanya menyambut salam GIGI dengan salam kedelapan.

Pada tahun 2004, GIGI kembali “direpotkan” oleh trauma personel yang “dipisahkan”. Dalam proses pelatihan album original soundtrack (OST) Brownies Budhy Haryono, entah kenapa, ia tidak bisa berpartisipasi aktif di studio rekaman. Berhubung album harus diselesaikan secepatnya bersamaan dengan perilisan film Beownies berdasarkan referensi Budhy dan persetujuan personel GIGI lainnya, Hendy ikut serta dalam kegiatan lain menggantikan Budhy Haryono. Album Brownie OST (ini adalah salah satu album yang paling ditunggu-tunggu dalam Hai Magazine No.32 TH.XXVIII versi 2004) merupakan campuran dari 5 lagu baru, 3 lagu yang diaransemen ulang, dan 2 lagu dari album GIGI.

Hasilnya, ini adalah bir populer yang manis dan manis, sama manisnya dengan mencicipi brownies yang lezat.

Album yang diiringi dengan resep musik pop yang manis dan lirik yang enak didengar ini dirilis sebagai album soundtrack film berjudul sama BROWNIES. Film komedi romantis yang disutradarai oleh Hanung Bramantyo ini dibintangi oleh Marcella Zallianty, Phillip, VJ Arie MTV dan Bucek. Alur ceritanya sendiri menceritakan seorang gadis kosmopolitan yang sedang mencari makna cinta sejati.

GIGI mendapat kepercayaan penuh dari SINEMART, perusahaan produksi yang memproduksi film fitur ini. Meskipun GIGI harus tetap berpegang pada adegan film Brownie, ini akan menjaga GIGI dari kehilangan warnanya. Proses pembuatan lagu baru di album ini sangat sederhana. Sambil membayangkan adegan demi adegan, GIGI duduk bersama untuk mengadakan seminar dan menggubah 5 lagu baru sambil memainkan gitar “kopong”. Penampilan Hendy yang menggantikan Budhy berperan penting dalam album ini. Hendy bisa bermain dengan bebas sesuai gayanya sendiri, dan selalu meminta pendapatnya saat mengaransemen. Drummer tambahan bernama lengkap Gusti Erhandy ini pernah mengikuti konser Chrisye dan Krisdayanti bersama Orkestra Erwin Gutawa.

Akhirnya di tahun 2009, tepat di hari ulang tahunnya yang ke-15, GIGI merilis single terbaru beserta biografinya. Album yang dinamai sendiri ini merupakan album reguler GIGI yang ke-11, dengan total 18 album. Sebenarnya agak aneh karena biasanya menggunakan judulnya sendiri di album pertama. Tujuh album lainnya adalah konser, soundtrack terbaik dan 4 album religi. (Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi www.gigionline.com.) Album ini memuat 9 lagu ritme kecepatan sedang, kebanyakan bertema cinta. Namun, itu cinta atau melankolis, apalagi moyin.

Lirik single pertama “Ya..ya..ya ..” bercerita tentang seorang pemuda yang tidak sabar menunggu pernyataan cinta kekasihnya. Melodi musik dari lagu ini menyenangkan dan unik.

Ada juga lagu berjudul “My Facebook”, yang menceritakan tentang pertemuan seorang pria dengan mantan pacarnya di jaringan Facebook. Karena takut ketahuan oleh pacar mereka saat ini, mereka berkomunikasi melalui kotak masuk, bukan melalui tembok yang diketahui semua orang.

GIGI penuh dengan semua elemen suara, kecuali lagu “Restu Cinta”. Addie MS menulis koreografi untuk bagian string dan terompet Inggris di lagu ini. Seperti album-album sebelumnya, Armand, Budjana, Thomas, dan Hendy menggubah lagu-lagu lalu disatukan. Apalagi kalau bicara lirik, Armand lebih banyak menulis daripada yang lain. Rilis album GIGI ini sangat spesial karena dirilis bersamaan dengan rilis biografi 15 tahun GIGI pada tanggal 31 Maret 2009 di Ballroom XXI Theater Jakarta. Bahkan karya seni dan temanya sama. Oleh karena itu, sampul album GIGI dan sampul buku biografi gigi akan sama.

Anggota band

Setelah berkecimpung di industri musik Indonesia selama 25 tahun, band ini mengalami banyak pergantian personel. Format akhir (saat ini) dari grup ini adalah:

Anggota tetap

  • Armand Maulana-vokalis (1994 hingga sekarang)
  • Thomas Ramdhan-Beth (1994-1996, 1999-sekarang)
  • Gusti Hendy-Drums (2004-sekarang)
  • Dewa Budjana-Guitar (1994 sampai sekarang)

Bekas anggota

  • Baron Aria-Gitar (1994–1995)
  • Ronald Fristianto-Drums (1994–1996)
  • Opet Alatas-Bass (1996–1998)
  • Budhy Haryono-Drums (1997–2003)

Album solo

  • Selain album-album di atas, beberapa staf Gigi juga sudah merilis album pribadinya. Beberapa album solo yang telah dirilis antara lain:
  • Kamu masih milikku (1992) Armand Maulana (Armand Maulana)
  • Album solo Dewa Budjana “Nusa Damai” (1997)
  • Album spiritual Dewa Budjana “Song of Donga” (1998)
  • Album solo Dewa Budjana “Gitanku” (2000)
  • Album solo Dewa Budjana “Samsara” (2003)
  • Album solo Dewa Budjana “Home” (2006)
  • Album solo Dewa Budjana “Dawai In Paradise” (2011)
  • Album solo Dewa Budjana “Joged Kahyangan” (2013)

Periklanan

  • Djarum Coklat (2003-2007)
  • Enervon-C (2008)
  • Woods (2012)
  • Telkomsel (2007)
  • Sharp Simba Kombo (1997-2006)
  • Panti Asuhan (2012)
  • Djarum Hikmah Puasa (2013) memang bukan bintang iklan
  • Cooldown 5 (hanya diperankan oleh Armand Maulana) (2016)
shares