Bela Diri Terhadap Hewan Liar: Bagaimana Caranya?

Bela Diri Terhadap Hewan Liar: Bagaimana Caranya?

Bela Diri Terhadap Hewan Liar: Bagaimana Caranya? – Mayoritas pelatihan bela diri berfokus pada mengalahkan ancaman yang ditimbulkan oleh spesies paling berbahaya yang berkeliaran di bumi; manusia. Namun, tidak dapat disangkal bahwa makhluk berbulu juga menimbulkan ancaman jauh lebih sering daripada yang disadari banyak orang.

Bela Diri Terhadap Hewan Liar: Bagaimana Caranya?Bela Diri Terhadap Hewan Liar: Bagaimana Caranya?

nocompromise.org – Hewan, baik domestik maupun liar, melukai dan membunuh beberapa orang setiap tahun. Membela diri terhadap ancaman dari berbagai berbulu terbukti sangat berbeda dari penyerang manusia dalam banyak hal, baik secara taktis dan hukum. Apa aturannya?

Catatan: ini bukan nasihat hukum, dan saya bukan pengacara. Di sini, saya menawarkan beberapa prinsip yang relatif universal untuk dipertimbangkan mengenai pertahanan terhadap hewan.

Memahami Ancaman

Dilansir dari laman kompas.com Hewan apa yang benar-benar menjadi ancaman yang patut Anda pertimbangkan? Jawabannya terutama didasarkan pada di mana Anda menghabiskan waktu Anda. Jika Anda tinggal di daerah hutan pedesaan, Anda mungkin menghadapi bahaya dari predator besar seperti beruang dan puma.

Baca Juga : Kebijakan Dan Perundang-undangan Perlindungan Satwa Liar 

Jika Anda tinggal di lingkungan perkotaan atau pinggiran kota, perhatian hewan utama Anda mungkin adalah anjing peliharaan. Dalam kedua kasus, hewan tersebut pasti dapat menimbulkan ancaman mematikan bagi manusia.

Beruang dan kucing besar harus jelas dalam hal ini, tetapi banyak orang mengabaikan kemampuan sebenarnya dari anjing besar dan agresif. Anjing besar memiliki rahang yang sangat kuat dan dapat melakukan kerusakan yang berlebihan dengan menggigit dan merobek.

Yang juga menjadi perhatian adalah membela orang lain yang tidak bersalah. Serangan anjing pada orang lain, terutama anak-anak, perlu ditangani dengan respons kekuatan segera. Meskipun respons mematikan mungkin diperlukan, alat yang tidak terlalu mematikan sering kali dapat berfungsi dengan baik untuk mencegah anjing atau hewan lain yang secara agresif mendekat untuk menyerang.

Semprotan OC memiliki rekam jejak yang cukup baik dalam mengecilkan hati anjing dan hewan lainnya. Namun, seperti halnya manusia, semprotan tidak dapat diandalkan untuk menjadi efektif, dan anjing yang sangat agresif dapat melewatinya.

Pertimbangan penting lainnya mengenai serangan hewan adalah sifat serangannya. Jika Anda perlu menembak seekor anjing yang menyerang seorang anak, misalnya, melakukan tembakan seperti itu penuh dengan bahaya karena anjing biasanya berakhir di atas anak itu atau melekat pada korban dalam beberapa hal.

Tembakan kontak mungkin merupakan pilihan terbaik atau menggunakan senjata bermata. Meskipun pertimbangan seperti itu mungkin bukan yang utama dalam dunia pertahanan diri, memikirkan kemungkinan-kemungkinan ini sebelum Anda menghadapi situasi seperti itu masuk akal.

Legalitas Menggunakan Kekuatan pada Hewan

Pertama, pembenaran untuk menggunakan kekerasan terhadap hewan tidak harus berbeda dengan pembenaran yang digunakan terhadap musuh manusia. Harus ada rasa takut yang wajar akan kematian atau cedera tubuh yang parah.

Orang pasti dapat berargumen bahwa menggunakan kekerasan lebih awal ketika menghadapi ancaman hewan seperti pembunuhan bukanlah hasil yang mungkin. Tapi saya menyarankan bahwa menembak binatang, terutama hewan peliharaan milik orang lain, tidak boleh dianggap enteng.

Anda ingin mengartikulasikan perlunya bertindak dengan paksa karena Anda benar-benar dapat menghadapi tuntutan karena membunuh anjing atau hewan peliharaan orang lain. Meskipun tidak akan ada dakwaan pembunuhan, ada banyak dakwaan berat yang dapat diajukan terhadap pembela HAM.

Membunuh hewan peliharaan, jika tidak dibenarkan, dapat mengakibatkan tuduhan kekejaman terhadap hewan. Hal ini juga dapat mengakibatkan tuntutan terkait penggunaan senjata api di batas kota atau tindakan membahayakan yang sembrono.

Jika menghadapi hewan yang menyerang saat berada di dekat orang lain, pastikan untuk menghindari tembakan peringatan. Sama seperti ini adalah ide yang buruk ketika menghadapi manusia yang menyerang, demikian juga ide yang buruk ketika menghadapi hewan berbahaya, kecuali di daerah terpencil di mana menembakkan senjata tidak akan memiliki konsekuensi hukum atau menimbulkan bahaya bagi orang lain.

Demikian juga, penggunaan kekerasan terhadap hewan liar bukanlah tanpa konsekuensi, membuat individu yang bijaksana hanya menggunakan kekuatan mematikan jika diperlukan. Beberapa spesies pemangsa, seperti Beruang Grizzly, dilindungi di banyak negara bagian, dan membunuh hewan yang dilindungi semacam itu memiliki konsekuensi hukum yang berat.

Jelas, membela diri sendiri atau orang lain dari serangan beruang adalah pembelaan diri yang sah. Tetap saja, selain bertindak membela diri yang sebenarnya, membunuh hewan seperti itu tidak boleh dianggap enteng.

Ketahui hukum yang berlaku untuk hewan yang dapat membahayakan Anda di lingkungan yang sering Anda kunjungi. Spesies umum seperti coyote jarang dilindungi, namun serigala abu-abu hampir selalu dilindungi sebagai spesies yang terancam punah.

Hukuman untuk membunuh seekor anjing hutan di sebagian besar tempat pada dasarnya tidak ada, namun membunuh Serigala Abu-abu yang dilindungi adalah kejahatan yang signifikan. Tahu hukum.

Umumnya, dengan anjing peliharaan atau hewan peliharaan lainnya, Anda dibenarkan secara hukum untuk menembak hewan tersebut di lingkungan pedesaan jika mereka berada di tanah Anda dan menyerang ternak Anda.

Ini biasanya berlaku untuk pemangsa liar, meskipun Anda harus tahu apakah spesies tertentu dilindungi dan terancam punah. Predator umum seperti coyote, hewan pengganggu seperti babi hutan, dan anjing peliharaan biasanya dapat dibunuh jika mereka mengancam ternak atau kehidupan manusia di properti Anda.

Sekali lagi, saya akan mendesak kehati-hatian bahkan dalam hal ini ketika menyangkut hewan peliharaan atau spesies yang terancam punah, dan pastikan bahwa Anda hanya bertindak dalam pembelaan yang dibenarkan jika diperlukan.

Prinsip untuk Dipatuhi

Seperti yang telah dibahas, menggunakan kekerasan terhadap hewan tidak termasuk tuduhan pembunuhan tetapi hampir tidak bebas dari konsekuensi. Oleh karena itu, prinsip utama mengenai penggunaan kekerasan dengan hewan harus serupa dengan penggunaan kekerasan terhadap manusia: hanya dibenarkan jika diperlukan.

Sebagian besar akan setuju bahwa kehidupan hewan tidak sesuci kehidupan manusia, tetapi hampir tidak penting. Tidak ada manusia yang beradaptasi dengan baik yang ingin membunuh hewan peliharaan karena alasan kecil, jadi menggunakan kekuatan hanya jika perlu adalah aturan yang harus dipatuhi. Demikian juga, ketahuilah hukum yang berlaku untuk pemangsa liar di sekitar Anda, dan gunakan kekuatan hanya jika perlu untuk membela diri.

Saat cuaca cerah, kemungkinan Anda bertemu dengan hewan liar meningkat, karena mereka akan mulai keluar dari hibernasi dan bisa berakhir di halaman belakang dan lingkungan Anda.

Bahkan jika Anda tinggal di daerah perkotaan, mengajak anjing jalan-jalan atau ke tempat asing dapat membahayakan mereka. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mengetahui bagaimana merespons jika ada pertemuan dengan hewan liar dan apa yang dapat Anda lakukan untuk melindungi hewan peliharaan Anda.

Satwa Liar yang Beresiko pada Hewan Peliharaan

Tempat tinggal Anda mungkin merupakan indikator yang bagus tentang jenis hewan apa yang mungkin Anda temui, tetapi bahkan jika Anda tidak tinggal di dekat hutan atau taman, itu tidak berarti Anda tidak akan bertemu dengan satwa liar perkotaan.
Setiap hewan liar memiliki potensi risiko kesehatan, dan hal pertama yang perlu Anda ketahui adalah jenis hewan asli daerah Anda, dan bahaya uniknya.

Hewan satwa liar perkotaan yang umum termasuk coyote, sigung, rakun, dan rubah. Meskipun beberapa di antaranya tampaknya tidak berbahaya dan mungkin tidak peduli untuk berinteraksi dengan Anda atau hewan peliharaan Anda, anjing atau kucing yang penasaran dapat menakuti atau memprovokasi hewan tersebut.

Perlindungan coyote untuk anjing dapat paling baik dicapai dengan memiliki pagar tinggi di sekitar halaman Anda dan menghindari area berhutan saat berjalan dengan hewan peliharaan Anda.

Mungkin tampak jelas bahwa beberapa dari hewan ini menimbulkan lebih banyak ancaman fisik daripada yang lain, tetapi penyakit masih dapat ditularkan meskipun ukuran dan perawakan hewan liar. Seringkali, yang diperlukan hanyalah berinteraksi dengan air liur hewan lain untuk berisiko terkena infeksi atau penyakit.

Meskipun kita semua tahu bahwa anjing Anda disemprot oleh sigung adalah pengalaman yang kurang menyenangkan, biasanya masalah ini dapat diselesaikan dengan beberapa pengobatan rumahan. Namun, sigung, rakun, rubah, dan anjing hutan, juga dapat membawa rabies.

Rabies adalah penyakit mematikan yang menyebar melalui air liur hewan yang terinfeksi. Hewan rabies akan sering terlihat berbusa di mulutnya, bertindak agresif, dan menunjukkan perilaku yang tidak dianggap normal untuk spesiesnya.

Risiko umum lainnya untuk hewan peliharaan yang menikmati waktu di luar ruangan adalah cacing hati. Hewan peliharaan Anda bisa mendapatkannya dari rakun atau coyote yang terinfeksi. Rakun juga membawa parasit usus yang disebut Baylisascaris yang dapat dengan mudah menyebar ke kucing atau anjing Anda.

Jika hewan peliharaan Anda menyukai air atau mendaki melalui jalan setapak, yang terbaik adalah memvaksinasi mereka terhadap penyakit ini dan juga penyakit lainnya, seperti Leptospirosis, penyakit bakteri yang ditularkan melalui urin.

Tips Melindungi Anjing Dari Hewan Liar

Salah satu perlindungan terbaik terhadap hewan liar untuk anjing Anda adalah vaksinasi rutin, sesuai rekomendasi dokter hewan Anda.

Baca Juga : Mengenal Kalkun Unggas Amerika yang Telah Berhasil Dikembangbiakkan di Indonesia

Berikut adalah beberapa tips tentang cara terbaik untuk melindungi anjing Anda dari tertular rabies, cacing hati, parasit, dan penyakit lainnya.

– Tetap Divaksinasi- Selalu perbarui anjing Anda tentang semua bidikan mereka untuk memastikan bahwa mereka terlindungi dari penyakit.
– Memiliki Pencahayaan yang Cukup- Jika di luar gelap, usahakan hanya mengajak anjing Anda berjalan-jalan di area yang cukup terang sehingga Anda dapat melihat apakah ada binatang buas yang mendekat. Selain itu, cahaya adalah pencegah alami bagi banyak makhluk nokturnal.
– Batasi Waktu Di Luar- Cobalah untuk menjaga waktu anjing Anda di luar ruangan seminimal mungkin dan jangan pernah meninggalkannya tanpa pengawasan.
– Gunakan Tali- Anjing Anda hanya boleh berjalan dengan tali kekang yang kokoh, terutama di daerah pedesaan dan di malam hari.
– Jangan Memberi Makan Hewan Liar, Tidak ada situasi di mana Anda harus memberi makan hewan liar. Ini hanya membuat rumah Anda menjadi lokasi yang diinginkan untuk mereka kunjungi kembali.
– Menjadi keras- Bersiaplah untuk membuat suara untuk mengusir predator jika mereka mendekat.
– Laporkan Ancaman- Beri tahu lingkungan sekitar jika ada satwa liar yang terlihat, terutama yang merupakan ancaman serius bagi hewan peliharaan seperti coyote.

Jika Anda memiliki anjing yang lebih kecil, Anda harus selalu mengawasi atau menemaninya saat berada di luar ruangan, terlepas dari waktu. Di malam hari, adalah praktik terbaik untuk menyalakan semua lampu di halaman dan menggunakan tali saat membawa anjing keluar untuk pergi ke kamar mandi.

shares