7 Insiden Bersejarah yang Hampir Memusnahkan Manusia

www.nocompromise.org7 Insiden Bersejarah yang Hampir Memusnahkan Manusia. Tanpa kita sadari, bumi telah melalui banyak tahapan kehidupan manusia. Awalnya planet ini hanya hidup pada makhluk kecil, kemudian invertebrata, lalu amfibi, dinosaurus, dan hingga zaman es.

Selama periode ini, banyak peristiwa besar terjadi, yang mengarah pada kepunahan organisme. Penyebabnya adalah aktivitas vulkanik, perubahan iklim, penurunan kadar oksigen, dan tabrakan asteroid.

Kejadian ini memang terjadi ribuan hingga jutaan tahun yang lalu. Namun tahukah Anda bahwa manusia juga pernah mengalami beberapa kejadian mengerikan yang hampir menghancurkan bumi? Itu bahkan terjadi berkali-kali karena alasan yang berbeda.

Mau tahu kejadiannya? Simak sejarahnya di bawah ini!

  1. Badai matahari terjadi pada tahun 1859 dan hampir terjadi pada tahun 2012

2 September 1859 adalah salah satu peristiwa besar dalam sejarah, yang dikenal sebagai Insiden Carrington. Terjadi badai matahari yang kuat yang menyebabkan partikel, radiasi, dan panas bintang-bintang memasuki atmosfer bumi.

Dampak dari kejadian ini sangat besar, terutama di bidang teknis. Peristiwa Carrington menyia-nyiakan daya, menyebabkan hubung singkat berbagai perangkat, memutus kabel telegraf, dll. Belum lagi, partikel yang dilepaskan oleh matahari sangat berbahaya bagi kesehatan dan dapat menyebabkan kanker.

Fakta membuktikan bahwa kejadian serupa hampir terjadi pada 23 Juli 2012. Menurut laporan antariksa, jika badai berhasil menghantam bumi, diperkirakan kerusakannya akan mencapai 2 triliun dolar AS.

Listrik di hampir seluruh wilayah bumi bisa padam, Internet akan hilang, korsleting, dll. Akibatnya, kebutuhan air bersih, pangan dan kebutuhan lainnya tidak dapat dipenuhi. Untungnya, badai matahari “terlambat” dalam seminggu, sehingga tidak akan melanda bumi.

  1. The Black Death dari 1347 sampai 1351

Peristiwa berikutnya yang hampir memusnahkan manusia disebabkan oleh wabah yang disebut “Black Death”. Penyakit ini mulai menyebar pada 1347 dan hanya dapat dikendalikan empat tahun kemudian pada 1351.

Menurut data “National Geographic”, Black Death telah merenggut sedikitnya 50 sampai 75 juta nyawa. Ribuan orang meninggal di sini setiap hari.

Penyakit yang menyebabkannya adalah wabah. Bakteri yang disebut Yersinia pestis yang dibawa oleh tikus dan kutu dapat menyerang manusia. Gejala berupa kulit mendidih, membusuk, dan gelap.

Diduga wabah ini pertama kali melanda masyarakat China, Mongolia dan sekitarnya. Ketika 12 kapal dari Laut Hitam berlabuh di Eropa, wabah menyebar. Sebagian besar penumpang meninggal karena Black Death, dan mereka yang masih hidup terinfeksi. Dari sana, wabah penyakit menyebar ke seluruh dunia.

Sejarah

Selama ribuan tahun, tidak ada epidemi. Namun, ketika orang mulai tinggal di kota, penularannya mungkin lebih mudah menyebar. Ketika pedagang dan tentara bepergian dari satu kota ke kota lain, mereka membawa bakteri dan virus dan menyebarkan infeksi ke orang baru. Anak-anak berada pada risiko terbesar, karena hingga abad ke-19, 50% anak meninggal sebelum usia 5 tahun.

Ada beberapa teori tentang asal mula ledakan ini. Salah satu teori tertua adalah bahwa kematian orang kulit hitam berasal dari padang rumput Asia Tengah. Ini menyebar dari wilayah ini ke Eropa melalui Jalur Sutra yang dibawa oleh tentara dan pedagang Mongolia. Epidemi ini menyebar di Asia dan pecah di Provinsi Hubei Cina [rujukan?] Pada tahun 1334, Kematian Hitam Eropa pertama kali dilaporkan di Caffa, Krimea pada tahun 1347.

Antara 1346 dan 1350, lebih dari sepertiga penduduk Eropa terbunuh oleh wabah (Kematian Hitam).

Bagaimana cara menyebar

Wabah penyakit terjadi melalui tiga jalur penularan. Paling umum, varian Pes berasal dari pembesaran kelenjar getah bening (Bubo) yang muncul di leher, ketiak, atau selangkangan korban. Dari seukuran telur hingga seukuran apel, penyakit bisa berkembang menjadi berbagai ukuran. Meski beberapa orang selamat, wabah penyakit ini biasanya hanya memberi korban harapan hidup satu minggu. Penyebaran wabah dimulai dengan serangga yang terinfeksi (biasanya kutu) yang bersentuhan langsung dengan hewan pengerat, termasuk tikus dan marmot. Setelah tikus mati, kutu itu menggigit tikus tersebut dan menularkannya kepada manusia.

Yang kedua adalah wabah pneumonia yang menyerang sistem pernafasan dan menyebar hanya dengan menghirup udara yang dihembuskan oleh korban. Wabah jauh lebih mematikan daripada wabah mematikan, dan masa hidupnya hanya dapat diukur dalam satu atau dua hari. Varian ketiga adalah penyebaran wabah septik yang menyerang sistem darah. Berbeda dengan dua wabah lainnya, varian ini dapat menyebar melalui gigitan serangga atau hewan pengerat yang terinfeksi, atau melalui kontak dengan manusia lain yang terinfeksi.

Baca Juga: Kudeta Myanmar dan Imbas dari Kudeta Tersebut

  1. Tahap keenam dari isotop laut

“Scientific American” melaporkan bahwa antara 195.000 dan 123.000 tahun yang lalu, populasinya menurun tajam karena masalah iklim. Alasannya adalah isotop laut tahap keenam. Ini adalah situasi yang tidak stabil dan ekstrim di dunia.

Salah satu dampak sebenarnya dari isotop laut tahap keenam adalah dampaknya terhadap benua Afrika. Daerah yang dulunya rawan panas telah terpengaruh cuaca dingin dan kering selama ribuan tahun. Akibatnya manusia yang masih hidup tidak bisa bertahan dan terjatuh.

  1. Letusan Gunung Tambora tahun 1815

Pada tahun 1815, peristiwa yang hampir membunuh manusia juga terjadi di Indonesia. Saat itu, Gunung Tambora yang terletak di Pulau Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, meletus dahsyat, melepaskan 100 megaton aerosol belerang serta atmosfer gas, debu, dan batuan.

Majalah Smithsonian (Smithsonian Mag) melaporkan bahwa material vulkanik yang dilepaskannya menutupi atmosfer dan berbagai tempat selama beberapa bulan. Efek ini dapat dirasakan di Amerika Serikat, Eropa, dan hampir di mana saja di dunia. Inilah dampak terbesar dari letusan Gunung Tambora:

  • Suhu bumi turun dan menjadi lebih dingin dari biasanya.
  • Peristiwa tersebut dinamakan “setahun tanpa musim panas” karena menjadikan daerah subtropis tanpa musim panas di dalam tahun.
  • Banyak petani di berbagai daerah gagal panen. Tidak hanya di Indonesia, tapi juga di Eropa;

Karena dampaknya yang sangat besar, peristiwa tersebut dikenal sebagai letusan gunung berapi paling merusak dalam 10.000 tahun terakhir.

Sejarah geologis

Tambora terletak 340 kilometer di utara Sistem Palung Jawa dan 180-190 kilometer di atas zona subduksi. Gunung ini terletak di sisi utara dan selatan kerak samudera. Kecepatan konvergensi gunung ini adalah 7,8 cm per tahun. Tambora diyakini telah ada di Bumi sejak 57.000 BP (penanggalan radiokarbon standar). Ketika gunung naik karena proses geologi di bawahnya, ruang magma besar terbentuk dan inklusi magma dikosongkan pada saat bersamaan. Pulau Mojo juga merupakan bagian dari proses geologi ini, dan Teluk Saleh awalnya merupakan cekungan samudra (sekitar 25.000 BP).

Menurut survei geologi, kerucut gunung berapi tinggi yang terbentuk sebelum letusan tahun 1815 memiliki karakteristik yang sama dengan gunung berapi adveksi. Diameter lubang mencapai 60 km. Lubang ventilasi utama biasanya mengeluarkan lahar, yang secara teratur mengalir menuruni lereng yang curam.

Sejak letusan tahun 1815, terdapat endapan lava dan material piroklastik di bagian bawah. Sekitar 40% lapisan diwakili oleh aliran lava setipis 1-4 m. Fragmentasi aliran lava menghasilkan terak tipis. Di bagian atas, lahar yang tertutup abu vulkanik, tufa dan batuan piroklastik mengalir ke bawah. Di Gunung Tambora terdapat 20 kawah. Nama-nama beberapa kawah, seperti Tahe (877 m), Molo (602 m), Gardenadina, Quba (1648 m) dan Doroapi Doi. Kawah tersebut juga menghasilkan aliran lava basal.

Kronologi letusan

Gunung Tambola tidak aktif selama berabad-abad sebelum 1815 dan disebut sebagai gunung berapi “tidak aktif”, yang merupakan hasil pendinginan magma yang mengandung air di ruang magma tertutup. Pada kedalaman sekitar 1,5-4,5 km di rongga magma, larutan padat cairan magma bertekanan tinggi akan terbentuk selama pendinginan dan kristalisasi magma. Tekanan di ruang magma sekitar 4-5 kbar, dan suhunya 700 ° C-850 ° C.

Pada tahun 1812, kawah Gunung Tambora mulai membengkak, dan terbentuklah awan gelap. Pada tanggal 5 April 1815 terjadi letusan, disusul Makassar, Sulawesi (380 kilometer dari Gunung Tambora), dan Batavia di Pulau Jawa (sekarang Jakarta) (1.260 kilometer dari Gunung Tambora) dan Leitnart mengeluarkan guntur. Di Maluku (1.400 kilometer dari Gunung Tambora). Dari 10 hingga 11 April 1815, guntur mencapai Sumatera (lebih dari 2.600 kilometer dari Gunung Tambora) dan pada awalnya dianggap sebagai tembakan. Pada pagi hari tanggal 6 April 1815, abu vulkanik mulai turun di Jawa Timur hingga terdengar suara guntur pada tanggal 10 April 1815.

Pada pukul 19:00 pada 10 April, letusan menjadi lebih hebat. Tiga garis api menyala dan bergabung. Seluruh pegunungan berubah menjadi api besar. Batu apung berdiameter 20 cm mulai turun hujan pada pukul 20.00, kemudian turun hujan mulai pukul 09.00 hingga 22.00. Aliran piroklastik panas mengalir ke laut di semua sisi semenanjung, meratakan desa Tambora hingga rata dengan tanah. Baru pada sore hari tanggal 11 April ledakan besar terdengar. Abu menyebar ke Jawa Barat dan Sulawesi Selatan. Bau “nitrat” ​​tersebar di Batavia, dan dengan hujan lebat serta jatuhnya kapur sauvignon akhirnya menghilang pada tanggal 11-17 April 1815.

Baca Juga: Arab Saudi Tangguhkan Persetujuan Masuk Warga dari 20 Negeri, Termasuk Indonesia

  1. Kerusakan chip komputer yang dapat memicu perang nuklir

Seperti kita ketahui bersama, Amerika Serikat dan Uni Soviet mengalami beberapa perang dingin. Ini karena kedua belah pihak bersaing untuk mendapatkan pengaruh dari negara lain. Tetapi tahukah Anda bahwa konflik ideologis hampir memicu perang nuklir pada tahun 1980?

Insiden itu dimulai di komputer Komando Pertahanan Udara Amerika Utara (NORAD). Pada pukul 2:26 pagi tanggal 3 Juni 1980, komputer mengeluarkan bendera merah, yang menandakan bahwa Uni Soviet telah meluncurkan bom nuklir skala besar di Amerika Serikat.

Semua partai politik, termasuk presiden, militer, dan personel yang bertugas, siap menghadapi serangan itu. Amerika Serikat bahkan menjalankan jet tempur dan mengeluarkan bom nuklirnya sendiri.

Untungnya, tak lama kemudian, diketahui bahwa alarm dari komputer NORAD terbukti dipalsukan. Semua pasukan dan senjata ditarik. Dengan cara ini, nyawa masyarakat dunia tidak akan terancam.

Terorisme nuklir

Terorisme nuklir oleh organisasi atau aktor non-negara (atau bahkan individu) adalah faktor yang sebagian besar tidak diketahui dan dapat dipahami dalam gagasan pencegahan nuklir, karena negara-negara dengan senjata nuklir rentan terhadap pembalasan, dan tindakan sub-negara atau antarnegara Orang tersebut mungkin kurang balas dendam. Runtuhnya Uni Soviet meningkatkan kemungkinan bahwa senjata nuklir Soviet dapat diperoleh di pasar gelap (yang disebut “senjata nuklir lepas”).

Di negara-negara nuklir baru dengan pemerintahan yang relatif tidak stabil, seperti Pakistan, banyak kekhawatiran lain telah diungkapkan tentang keamanan senjata nuklir, tetapi dalam setiap kasus, pernyataan dan bukti serta kerja sama yang diberikan oleh negara-negara ini mengatasi hal ini sampai batas tertentu. Rencana antar negara. Namun, di banyak bidang, orang masih khawatir bahwa keamanan senjata nuklir telah relatif menurun dalam beberapa tahun terakhir, dan teroris atau orang lain mungkin mencoba untuk mengontrol (atau menggunakan) senjata nuklir, teknologi atau bahan yang dapat diterapkan militer, nuklir dan bahan bakar.

Ancaman lain yang mungkin dari terorisme nuklir adalah perangkat yang dirancang untuk menggunakan bahan peledak konvensional yang disebut bom kotor untuk menyebarkan bahan radioaktif ke area yang luas. Meledakkan “bom kotor” tidak akan menyebabkan ledakan nuklir, juga tidak akan melepaskan radiasi yang cukup untuk membunuh atau melukai banyak orang. Namun, hal ini dapat menyebabkan kerusakan parah, dan mungkin memerlukan prosedur pemurnian yang sangat mahal, dan meningkatkan pengeluaran untuk tindakan keamanan.

  1. Supernova hampir menguapkan lapisan ozon

Bukti yang dikumpulkan para ilmuwan dalam dekade terakhir menunjukkan bahwa Bumi hampir saja terkena radiasi supernova. Sulit untuk memastikannya, tapi ini kemungkinan besar terjadi dalam 10 juta tahun terakhir.

Jika radiasi supernova benar-benar menghantam bumi, apa dampaknya? Ranker melaporkan bahwa lapisan ozon dapat menguap. Ini akan menyebabkan peristiwa kepunahan massal.

  1. Gunung Toba meletus 70.000 tahun yang lalu

Resiko terbesar hidup di Indonesia adalah negara ini memiliki banyak gunung berapi aktif yang sewaktu-waktu dapat meletus. Benar saja, sekitar 74.000 tahun lalu, Bumi mengalami masa-masa kelam akibat meletusnya Gunung Doba di Sumatera.

Menurut NPR, gunung tersebut melepaskan 2.800 kilometer kubik batuan dan material panas ke luar angkasa. Debu yang ditinggalkannya bahkan setebal 6 cm. Menurut indeks letusan gunung berapi, intensitas letusan ini dua kali lipat intensitas letusan Gunung Tambora (1815).

Efek jangka panjang dari letusan Gunung Toba juga sangat besar. Material vulkanik yang tertinggal di atmosfer membuat matahari seolah-olah telah redup selama enam tahun, curah hujan tidak teratur, gagal panen, suhu bumi turun hingga 20 derajat Celcius, dan sebagainya.

Awalnya, para ilmuwan menganalisis bukti populasi dan perubahan iklim di seluruh catatan stratigrafi, seperti pada batuan dan sedimen yang berusia lebih dari 80.000 tahun di situs penggalian Son Valley Dhaba di India utara.

Alhasil, artefak di batuan tersebut menunjukkan bahwa masyarakat di sana menggunakan perkakas dari Zaman Batu Pertengahan sebelum munculnya bulu burung.

Peneliti JNNNN berkata: “Meskipun Toba Ash pertama kali ditemukan di Lembah San pada tahun 1980-an, tidak ada bukti arkeologis yang tersedia sampai sekarang, sehingga situs Daba mengisi perbedaan usia yang besar.” Sobat), Profesor Sejarah Kuno dan Arkeologi di Universitas Allahabad.

Dulu, para ilmuwan percaya bahwa Homo sapiens di Afrika hanya dapat bertahan dari letusan Gunung Toba dengan peralatan dan kemampuan adaptasi yang unggul. Orang mengira mereka baru datang ke Asia 60.000 tahun yang lalu.

Nah, hasil penelitian yang dipublikasikan di jurnal Nature Communications menyebutkan bahwa Homo sapiens tiba lebih awal di Asia. Sama seperti di Afrika, mereka juga mampu bertahan dari letusan Gunung Toba.

Rekan penulis mengatakan: “Peralatan yang digunakan oleh penduduk Daba mirip dengan peralatan yang digunakan pada saat yang sama di Afrika. Peralatan tersebut tidak hilang selama wabah atau perubahan Super Toba, yang menunjukkan bahwa penduduknya masih bertahan hidup. bencana. “Chris Clarkson dari University of Queensland.

Meski letusan Toba sangat dahsyat, namun diperkirakan 5.000 kali lebih besar dari letusan gunung keramat. Penemuan terakhir Helen di tahun 1980-an juga menunjukkan bahwa peristiwa tersebut tidak memicu perubahan iklim dalam waktu yang lama.

Peristiwa ini hampir memusnahkan kehidupan di bumi. Semoga kejadian ini tidak terulang lagi di masa depan yaaaaaaaaaaaa???????

shares