Kebijakan Dan Perundang-undangan Perlindungan Satwa Liar

Kebijakan Dan Perundang-undangan Perlindungan Satwa Liar

Kebijakan Dan Perundang-undangan Perlindungan Satwa Liar – Perlindungan satwa liar melibatkan kebijakan dan undang-undang untuk mengatur penggunaan lahan; berburu dan menjebak hewan; penangkapan dan perdagangan hewan, reptil, dan burung atau produk ilegal; dan tujuan lain yang dimaksudkan untuk melestarikan atau memulihkan habitat, melindungi spesies yang terancam atau dalam bahaya kepunahan, dan memungkinkan pemulihan populasi yang berisiko.

Kebijakan Dan Perundang-undangan Perlindungan Satwa LiarKebijakan Dan Perundang-undangan Perlindungan Satwa Liar

nocompromise.org – Kebijakan dan undang-undang perlindungan satwa liar mencakup cakupan yang luas, dari tingkat lokal hingga tingkat internasional. Secara lokal, misalnya, komite kota dapat mempertimbangkan proyek pembangunan dalam kaitannya dengan potensi degradasi aliran air dan lahan sebagai bagian dari penilaian lingkungan.

Baca Juga : Bagaimana Bertahan dan Mencegah Serangan Hewan Liar di Colorado

Dilansir dari kompas.com, Penilaian semacam itu juga diperlukan untuk proyek pemerintah federal di banyak negara termasuk Amerika Serikat. Selain itu, di tingkat federal, berbagai undang-undang lingkungan membantu melindungi satwa liar.

Kebijakan dan perundang-undangan juga meluas ke tingkat internasional, yang mencerminkan pergerakan multinasional beberapa spesies migrasi dan semakin diakui bahwa pelestarian lingkungan, termasuk perlindungan satwa liar, merupakan tanggung jawab global.

Latar Belakang Sejarah dan Landasan Ilmiah

Di Amerika Serikat, hanya sedikit hukum atau peraturan tentang perburuan hewan liar yang ada pada awal abad kedua puluh. Perburuan hampir semua spesies hewan dan burung tidak memperhatikan jumlah yang terbunuh atau waktu perburuan musiman, bahkan selama periode berkembang biak.

Di Amerika Serikat dan negara industri lainnya, pola penggunaan lahan berubah dari yang didominasi pertanian pedesaan dan berbasis lokal menjadi pertanian yang dikendalikan oleh perusahaan yang lebih besar dan pusat-pusat perkotaan yang meluas. Wilayah asli sebelumnya telah hilang. Pada pertengahan abad kedua puluh, kebutuhan untuk melindungi populasi satwa liar telah diakui.

Pengaruh penting dalam upaya perlindungan satwa liar adalah publikasi Silent Spring pada 1962. Penulis Amerika Rachel Carson (1907-1964) memperingatkan konsekuensi terhadap lingkungan alam dan manusia dari penggunaan bahan kimia secara luas dan ekstensif seperti pestisida DDT. Buku itu bersifat profetik, dengan paparan DDT yang kemudian dikaitkan dengan efek merugikan pada manusia, hewan, dan burung.

Dalam dekade intervensi, berbagai kebijakan dan undang-undang untuk melindungi satwa liar diterapkan. Salah satu contohnya adalah proses pengkajian lingkungan. Penilaian multi-langkah membantu mengidentifikasi area yang menjadi perhatian lingkungan dalam suatu proyek, yang dapat menyebabkan modifikasi proyek atau tidak diberikan persetujuan.

Di Kanada, Species at Risk Act (SARA) adalah undang-undang federal yang menargetkan spesies burung, hewan, reptil, ikan, moluska, dan tumbuhan yang keberadaannya terancam. Undang-undang tersebut, yang disahkan oleh House of Commons pada tahun 2002 sebagai bagian dari Strategi Keanekaragaman Hayati Kanada dan tanggapan pemerintah terhadap Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati (CBD), dimaksudkan untuk mencegah kepunahan spesies dan melakukan apa pun yang dianggap perlu.

Diperlukan untuk memastikan pemulihan mereka termasuk mengambil alih lahan dan memberi kompensasi kepada mereka yang terkena dampak perubahan penggunaan lahan. Sebagai bagian dari undang-undang, sebuah komite ahli yang independen dari pemerintah dibentuk.

Merupakan tugas komite untuk mengidentifikasi spesies yang terancam. Pada 2008, ada lebih dari 200 spesies dalam daftar termasuk beruang grizzly, walrus Arktik, rubah cepat, burung hantu penggali, cerek piping, dan penyu tutul.

Secara internasional, CBD ditandatangani pada tahun 1992 pada KTT Bumi yang diadakan di Rio de Janeiro, Brasil. Ini mewakili perjanjian global pertama yang berfokus secara luas pada keanekaragaman hayati, dan konvensi berisi ketentuan

KATA KATA UNTUK DIKETAHUI

KEANEKARAGAMAN HAYATI: Secara harfiah, “keanekaragaman hayati”: berbagai tumbuhan dan hewan yang ada dalam wilayah geografis tertentu.

ECO-TOURISM: Perjalanan bertanggung jawab terhadap lingkungan ke kawasan alami yang mempromosikan konservasi, memiliki dampak pengunjung yang rendah, dan memberikan keterlibatan sosial-ekonomi aktif yang bermanfaat dari masyarakat lokal.

HABITAT: Lokasi alami suatu organisme atau populasi.

tindakan-tindakan yang berkaitan dengan konservasi, kelestarian lingkungan, dan penggunaan manfaat sumber daya genetik secara terbuka dan adil. Konvensi tersebut dikoordinasikan dan dikelola dari kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa di Montreal, Quebec, Kanada.

CBD membantu negara-negara dalam mengidentifikasi dan menerapkan strategi untuk melindungi habitat dan melestarikan keanekaragaman hayati melalui penelitian ilmiah, insentif ekonomi untuk mendorong perlindungan penggunaan lahan, dan cara hukum untuk menuntut jika perlu.

Perjanjian internasional lainnya adalah Convention on Migratory Species, yang dibuat di Bonn, Jerman, pada 1979 di bawah United Nations Environment Programme (UNEP). Juga dikenal sebagai Konvensi Bonn, perjanjian tersebut berkaitan dengan pelestarian habitat yang penting bagi spesies yang bermigrasi serta melindungi spesies itu sendiri. Pada 2008, 104 negara telah menandatangani Konvensi Bonn.

Konvensi Ramsar tentang Lahan Basah ditandatangani di Ramsar, Iran, pada tahun 1971. Perjanjian tersebut dimaksudkan untuk memfasilitasi tindakan nasional dan internasional untuk melestarikan lahan basah. 158 penandatangan mewakili hampir 1.750 situs lahan basah dengan total lebih dari 620.000 mi persegi (161 juta hektar).

Dampak dan Masalah

Banyak kebijakan dan undang-undang yang berkaitan dengan perlindungan satwa liar yang berlaku secara global membantu melestarikan habitat, menopang populasi spesies yang terancam, dan membantu dalam upaya meningkatkan jumlah spesies yang menurun. Upaya ini memiliki manfaat yang lebih luas. Habitat yang sehat lebih mampu mendukung aktivitas manusia seperti pertanian, mengurangi perkembangan dan penyebaran penyakit menular, serta dapat mendorong ekowisata.

Pada tahun 2002, negara-negara anggota CBD berkomitmen “untuk mencapai pengurangan yang signifikan pada tahun 2010

Baca Juga : Ini Burung Tertua di Dunia: Umur 70 Tahun Masih Bisa Bertelur

tingkat hilangnya keanekaragaman hayati saat ini di tingkat global, regional dan nasional sebagai kontribusi untuk pengentasan kemiskinan dan untuk kepentingan semua kehidupan di Bumi. ” Meskipun kemajuan di tingkat global sulit diukur, target keanekaragaman hayati CBD 2010 telah meningkatkan kesadaran akan pentingnya perlindungan satwa liar dan telah mendorong upaya perlindungan.

Usia 30-an dan 40-an: Era Kesepakatan Baru

Era New Deal menjadi titik balik perhatian pemerintah dan masyarakat terhadap isu konservasi. Presiden Franklin D. Roosevelt menjadikan pelestarian tanah dan sumber daya sebagai landasan rencana pemulihan ekonomi nasionalnya.

Sekretaris Dalam Negeri Harold Ickes mendorong akuisisi habitat untuk perlindungan, taman nasional, proyek Biro Reklamasi, dan reformasi hukum pertanahan publik untuk membantu menstabilkan lapangan kerja dan ekonomi.

Aldo Leopold membantu membentuk The Wilderness Society. Federasi Satwa Liar Nasional juga didirikan. Perundang-undangan selama periode ini berusaha untuk mengintegrasikan banyak masalah yang berbeda ke dalam undang-undang yang komprehensif.

Undang-undang Koordinasi Ikan dan Satwa Liar, misalnya, diberlakukan pada tahun 1934 untuk mempromosikan penelitian federal dan program untuk memelihara satwa liar di tanah federal. Undang-undang tersebut menyerukan kerja sama negara bagian dan federal dalam mengembangkan program nasional konservasi dan rehabilitasi satwa liar.

Amandemen Undang-Undang pada tahun 1946 menghapus tujuan program ini tetapi menggantikan konsultasi dengan Fish and Wildlife Service dan badan satwa liar negara bagian setiap kali badan federal membendung atau mengalihkan air atau mengizinkan tindakan tersebut, dan mensyaratkan bahwa ketentuan yang memadai dibuat untuk konservasi, pemeliharaan dan pengelolaan air, satwa liar ketika proyek federal semacam itu dilakukan.

Undang-undang ini adalah contoh pengaturan preseden dari undang-undang yang mensyaratkan pertimbangan badan federal tentang dampak kegiatan terhadap satwa liar. Meskipun ada amandemen yang memperkuat Undang-Undang pada tahun 1958, Undang-Undang Koordinasi Ikan dan Satwa Liar hampir tidak berdampak pada perlindungan satwa liar sebagai keturunannya, Undang-Undang Kebijakan Lingkungan Nasional.

Program untuk memberikan dukungan moneter federal yang penting bagi pengelolaan ikan dan satwa liar negara bagian dimulai pada tahun 1937. Bantuan Federal dalam Undang-Undang Pemulihan Satwa Liar, atau Undang-Undang Pittman-Robertson, memberlakukan pajak cukai federal atas peralatan berburu dan senjata api dan membagikan dana tersebut untuk negara bagian untuk pengelolaan negara dan pemulihan sumber daya ikan dan satwa liar dan habitat.

Meskipun ada kewenangan Kongres di bawah Konstitusi untuk mengatur satwa liar dalam kasus-kasus terbatas (lihat pembahasan di Bab 3), negara bagian memiliki tanggung jawab utama untuk melestarikan, mengelola dan melindungi sumber daya satwa liar di dalam batas negara bagian.

Badan perikanan dan satwa liar negara bagian memberikan pengelolaan “langsung” terhadap satwa liar, terutama spesies hewan buruan, dan badan-badan tersebut terutama didanai melalui biaya dari izin perburuan dan penangkapan ikan negara bagian.

Bantuan Federal dalam Undang-Undang Pemulihan Satwa Liar dan kemudian Undang-Undang Bantuan Federal dalam Pemulihan Ikan Olahraga (Undang-Undang Dingell-Johnson) keduanya merupakan pengakuan federal atas tanggung jawab negara bagian itu.

Perburuan Burung Bermigrasi dan Undang-Undang Stempel Konservasi, atau Undang-Undang Stempel Bebek, adalah contoh awal dari undang-undang perlindungan habitat satwa liar federal. Disahkan pada tahun 1934, ini adalah undang-undang federal besar pertama yang menyediakan dana khusus untuk tujuan konservasi satwa liar.

Penggemar olahraga menyediakan uang melalui pembelian perangko bebek yang harus ditempelkan pada izin berburu unggas air, dan dana yang diperoleh dari penjualan perangko ini digunakan untuk memperoleh habitat perlindungan.

Berbeda dengan undang-undang yang melindungi satwa liar, Undang-Undang Pengendalian Kerusakan Hewan disahkan pada tahun 1931 sebagian untuk membantu pemberantasan satwa liar yang mengancam penggembalaan ternak dan pertanian di federal Barat dan lahan pribadi (keterlibatan federal dalam pengendalian predator sebenarnya sudah ada sejak akhir tahun 800-an dan pada awalnya disahkan oleh Kongres pada tahun 1915). Manajemen pengendalian kerusakan hewan awalnya dipegang oleh Departemen Dalam Negeri, tetapi dialihkan ke Departemen Pertanian pada tahun 1985.

Dengan percepatan pembangunan di Barat, simbol nasional elang botak terancam punah. Elang dibunuh untuk olahraga dan karena kadang-kadang memangsa hewan peliharaan. Undang-Undang Perlindungan Elang Botak tahun 1940 adalah undang-undang federal pertama yang melarang pengambilan, kepemilikan, atau perdagangan spesies satwa liar tertentu.

Pada tahun 1934, Taylor Grazing Act diberlakukan untuk mengontrol penggembalaan berlebihan dan produksi berlebih di lahan publik yang tidak sesuai dengan menetapkan distrik penggembalaan dan sistem izin penggembalaan, dan dengan lebih lanjut mengarahkan Sekretaris Dalam Negeri untuk melakukan setiap dan semua hal yang diperlukan untuk melestarikan tanah dan sumber dayanya dari kehancuran atau cedera yang tidak perlu.

Undang-undang tersebut membahas tentang konservasi satwa liar, karena Sekretaris diarahkan untuk bekerja sama dengan lembaga lain yang berkepentingan di distrik penggembalaan, termasuk lembaga negara yang terlibat dalam konservasi atau perbanyakan satwa liar.

Pembentukan distrik penggembalaan oleh undang-undang menandai penutupan akhir dari tanah yang tidak diperuntukkan bagi publik untuk divestasi swasta. Biro Pengelolaan Lahan didirikan kemudian oleh Kongres untuk mengawasi dan mengelola tanah publik yang tidak diambil alih yang belum disisihkan untuk tujuan lain.

Kepedulian internasional terhadap perlindungan satwa liar selama ini tercermin dalam penandatanganan perjanjian pada tahun 1940: Konvensi Perlindungan Alam dan Pelestarian Kehidupan Liar di Belahan Barat.

Perjanjian ini meminta Para Pihak untuk mengadopsi undang-undang untuk melindungi dan melestarikan flora dan fauna di tanah dalam batas mereka. Undang-Undang Spesies Terancam Punah tahun 1973 kemudian menjadi undang-undang nasional yang memungkinkan untuk perjanjian ini.

shares