Menjaga Hewan Liar Dan Prioritas Keselamatan Populasi Singa

Menjaga Hewan Liar Dan Prioritas Keselamatan Populasi Singa

Menjaga Hewan Liar Dan Prioritas Keselamatan Populasi Singa – Hewan liar, terutama kucing besar, telah memikat hati manusia selama kita ada. Seni figuratif pertama, yang diukir dengan susah payah dari gading woolly mammoth lebih dari 40.000 tahun yang lalu, menunjukkan kepala singa pada tubuh manusia: lukisan gua kuno dari Eropa lebih dari 30.000 tahun yang lalu mengungkapkan tablo singa yang luas, cermat, dan akurat.

Menjaga Hewan Liar Dan Prioritas Keselamatan Populasi SingaMenjaga Hewan Liar Dan Prioritas Keselamatan Populasi Singa

nocompromise.org – Daya tarik kucing besar tetap sangat kuat selama ribuan tahun, dan mereka masih terwakili dalam segala hal mulai dari pengetuk pintu 10 Downing Street hingga pakaian olahraga dan barang-barang mewah.

Meskipun media tumbuh dan tekanan publik untuk ‘membersihkan’ alam liar, prioritas konservasi harus selalu menjaga populasi dan kawasan liar di atas menjaga keamanan hewan individu, kata enam ahli konservasi singa terkemuka.

Baca Juga : Strategi Untuk Melindungi Tanaman Dari Hewan Liar

Kekuatan dan keindahan singa liar sebagian berasal dari perjuangan besar, saat mereka berjuang untuk mendapatkan makanan dan supremasi: banyak singa terluka parah atau terbunuh dalam perkelahian dengan mangsanya dan dengan satu sama lain.

Dilansir dari kompas.com, Dorongan untuk campur tangan dan merawat singa yang terluka, bahkan mungkin untuk mengambil anaknya agar tetap aman di pusat penyelamatan, tentu saja sangat manusiawi. Tetapi ketika kita melakukan itu, hidup mereka sering kali terdegradasi dan terancam punah, bagaimanapun, saat kita melawan semua yang kita sayangi: esensi alam liar yang terkandung dalam hewan-hewan ini.

Pengelolaan populasi hewan yang ditekan publik, disanitasi, dan ramah media pada akhirnya akan melumpuhkan upaya konservasi nyata. Artikel ini adalah komentar, dan pandangan yang dikemukakan adalah dari penulis, tidak harus Mongabay.

Hewan liar, terutama kucing besar, telah memikat hati manusia selama kita ada. Seni figuratif pertama, yang diukir dengan susah payah dari gading woolly mammoth lebih dari 40.000 tahun yang lalu, menunjukkan kepala singa pada tubuh manusia: lukisan gua kuno dari Eropa lebih dari 30.000 tahun yang lalu mengungkapkan tablo singa yang luas, cermat, dan akurat.

Daya tarik kucing besar tetap sangat kuat selama ribuan tahun, dan mereka masih terwakili dalam segala hal mulai dari pengetuk pintu 10 Downing Street hingga pakaian olahraga dan barang-barang mewah.

Jadi mengapa kita memiliki ketertarikan yang kuat dan abadi pada makhluk luar biasa ini? Mereka jelas cantik, tetapi itu tidak menjelaskan kedalaman daya tarik mereka: sebuah penelitian Oxford mengungkapkan bahwa orang-orang menganggap kucing besar jauh lebih menarik daripada yang diharapkan hanya dari karakteristik fisik mereka.

Hal ini terutama berlaku untuk singa: meskipun tidak memiliki warna harimau yang mencolok, kelucuan panda merah yang memikat, atau kehadiran fisik badak yang sangat besar, mereka adalah hewan liar yang dominan dalam jiwa manusia, menjadi yang paling dipilih di dunia. ‘Binatang Nasional. Kami semua yang menulis ini secara pribadi telah merasakan tarikan itu: kami semua menjalankan organisasi konservasi di mana singa adalah spesies fokusnya, di mana penderitaan hewan-hewan ini lebih dari yang lain yang menarik perhatian dari seluruh dunia.

Alasan sebenarnya, kami yakin, daya tarik yang kuat dari kucing besar adalah kenyataan bahwa mereka adalah ikon sebenarnya dari apa artinya menjadi liar. Untuk bertahan hidup, kucing besar liar membutuhkan bentang alam yang luas dan berfungsi, dengan semua keanekaragaman tumbuhan, serangga, burung, reptil, dan mamalia kecil yang dibutuhkan untuk memelihara habitat dan mangsa yang mereka andalkan.

Skala area yang mendukung populasi singa liar yang besar hampir tidak mungkin dipahami, bahkan jika Anda menghabiskan waktu berjam-jam atau berhari-hari untuk melewatinya. Itu menjadi bukti hanya dari udara, karena Anda masih bisa terbang berjam-jam melintasi tempat-tempat liar yang luas.

Bagi kami, sangat memuaskan bahwa tempat-tempat itu masih ada. Mereka terfragmentasi, mereka berada di bawah tekanan yang sangat besar, tetapi untuk saat ini kami masih memiliki beberapa pemandangan spektakuler yang tersisa, dan kehadiran singa liar adalah cerminannya.

Bertentangan dengan anggapan banyak orang, alam liar tidak harus mengesampingkan manusia: di banyak tempat, hak, budaya, dan kehidupan masyarakat lokal justru yang memelihara satwa liar di wilayah yang luas ini. Kehadiran manusia tidak meniadakan arti menjadi liar: spesies seperti singa tumbuh subur dan terus menjadi liar bersama manusia, diberi ruang yang cukup, toleransi, keamanan, dan nilai.

Faktanya, kemungkinan besar sejarah manusia yang kita miliki bersama singa telah membantu menjadikannya ikon yang begitu unik. Di Afrika, evolusi nenek moyang kita dibentuk oleh hidup berdampingan dengan predator yang sangat kuat ini.

Bahkan saat ini, berjalan melalui daerah liar Afrika membawa kita kembali ke masa lalu, direndahkan oleh kekuatan alam dan mengingatkan kita bahwa kita manusia adalah setitik kecil kehidupan dalam ekosistem yang luas ini.

Berdiri dan melihat jauh ke dalam mata kuning singa liar, bahkan untuk beberapa saat, menghapus ribuan tahun kecerdasan dan kesombongan manusia.

Kemampuan menakutkan untuk membunuh dengan satu serangan kaki, kekuatan luar biasa yang melingkari otot-otot itu, dan tatapan tak tergoyahkan yang mengingatkan kita bahwa manusia telah lama – dan di beberapa tempat masih – mangsa singa. Ini langsung mengingatkan kita bahwa ketika semua yang lain dilucuti, kita jauh lebih tidak kuat daripada mereka.

Kekuatan dan daya tarik itu berasal dari sifat yang benar-benar liar. Singa di penangkaran tetaplah cantik, tetapi ia adalah hewan yang sangat berbeda.

Kekuatan dan keindahan singa yang benar-benar liar, seperti halnya binatang buas lainnya, sebagian berasal dari perjuangan yang luar biasa. Mereka bertarung untuk mendapatkan makanan dan supremasi: singa terluka parah dan terbunuh dalam perkelahian dengan mangsa dan dengan satu sama lain.

Kita semua telah melihat luka-luka yang menghancurkan: singa dengan rahang menggantung atau kulit kepala terkelupas setelah pertempuran dengan kerbau, luka mengerikan setelah berdarah, perkelahian internal, dan kengerian khusus menyaksikan anak-anak harimau dibunuh oleh pejantan yang datang setelah diambil alih secara bangga.

Tentu saja sangat manusiawi untuk ingin campur tangan: untuk merawat singa yang terluka, bahkan mungkin untuk mengambil anak-anaknya agar tetap aman. Tetapi jika kita melakukan itu, kita akan melawan semua yang kita sayangi: esensi alam liar yang terkandung dalam hewan-hewan luar biasa ini.

Kehidupan di alam liar adalah lingkaran berdarah yang brutal: rusa kutub harus berlari dalam beberapa menit setelah dilahirkan untuk mencoba melarikan diri dari predator yang menunggu untuk mengubah kelahiran mereka menjadi kematian; Hewan mangsa yang lemah atau terluka akan sering dimakan oleh karnivora, terkadang saat mereka masih hidup.

Peristiwa ini mengerikan untuk ditonton, dan tampak sangat kejam, tetapi itu adalah bagian dari sumber kehidupan alam. Melalui peristiwa-peristiwa inilah Anda melihat ketangguhan dan kekuatan sejati dari hewan liar.

Kami juga telah melihat banyak hewan yang selamat dari luka yang mengerikan berkat kekuatan bawaan mereka, terkadang dibantu oleh kesombongan atau teman sekawanan, dan hewan-hewan yang luar biasa tangguh itu terus berkembang biak, melanjutkan seleksi alam yang telah menghasilkan segala sesuatu yang kami anggap menginspirasi tentang mereka.

Tekanan untuk membersihkan alam liar

Namun, semakin banyak selama karier kami, kami telah melihat dorongan untuk campur tangan dan mengelola hewan liar dan tempat-tempat liar. Ini kemungkinan merupakan hasil lain dari ketertarikan global terhadap kucing besar, karena orang-orang di seluruh dunia – seringkali dari kenyamanan rumah mereka yang jauhnya ribuan mil – menjadi semakin vokal tentang bagaimana spesies dan area ini harus dikelola, seringkali tanpa pemahaman yang nyata. kompleksitas yang terlibat.

Kami melihat dampaknya setiap hari. Jika hewan liar terluka atau menderita karena sebab alamiah – bahkan di daerah yang dianggap liar seperti taman nasional – ada kecenderungan yang meningkat untuk bergegas masuk dan merawat mereka, mungkin untuk menghindari turis yang kesal atau berisiko mendapat kecaman di media sosial.

Hewan muda atau terluka dapat ‘diselamatkan’ oleh orang-orang, dalam tindakan kebaikan yang dapat menghukum mereka ke kehidupan (yang seringkali menyedihkan) di penangkaran. Ini berdampak tidak hanya pada individu hewan, tetapi memiliki konsekuensi bagi ekosistem dan seleksi alam yang lebih luas.

Yang mengkhawatirkan, pusat ‘penyelamatan’ semakin dilihat oleh publik sebagai memainkan peran penting dalam konservasi: hal ini diperkuat oleh media, di mana gambar indah dari manusia yang merawat hewan liar menunjukkan bahwa hal ini membantu melindungi spesies.

Namun, tempat-tempat ini membutuhkan dana donor yang signifikan, dan dapat memperparah konflik karena masyarakat setempat melihat kesejahteraan satwa liar diprioritaskan di atas kebutuhan mereka.

Ada juga risiko jika ‘panti asuhan’ dan sejenisnya menjadi bisnis yang layak, hewan liar dapat diambil tanpa alasan yang memadai, yang secara aktif merusak kehidupan liar.

Dan sementara ‘suaka’ dapat memiliki peran dalam kesejahteraan hewan, jarang (dan seringkali tidak bijaksana) bagi spesies seperti singa yang pernah dilepaskan dari situasi penangkaran ini ke alam liar, dengan risiko konflik tertentu dari hewan terhabituasi.

Pada akhirnya, tempat-tempat ini mungkin lebih dari sekadar gangguan: jika kita ingin menyelamatkan spesies kucing besar liar, kita perlu fokus pada pelestarian hewan liar dan tempat-tempat liar bersama dengan orang-orang yang berbagi lanskap mereka.

Memprioritaskan biaya yang terlihat berisiko menimbulkan kerugian besar yang tersembunyi

Tekanan yang meningkat untuk ‘mengelola’ satwa liar dan menghindari kesadaran publik tentang penderitaan dan kematian dapat berdampak buruk. Dalam peristiwa mengerikan seperti serangan singa pada manusia, atau hewan ‘bermasalah’ lainnya, tekanan media dan publik bisa begitu kuat sehingga pihak berwenang merasa tidak dapat menembak hewan yang bersangkutan, bahkan jika itu adalah tindakan terbaik yang sah.

Sebaliknya, ada peningkatan gerakan untuk menangkap hewan dan menempatkannya di penangkaran, dengan implikasi kesejahteraan yang besar bagi hewan liar dan beban biaya yang besar bagi pemerintah yang sudah terlalu terbebani.

Ada juga gerakan yang berkembang menuju translokasi: pendekatan yang ramah media, tetapi dilanda banyak masalah. Biayanya mahal, membuat stres bagi hewan yang bersangkutan, sulit untuk menemukan lokasi pelepasan yang sesuai tanpa persaingan dengan hewan atau ancaman yang substansial, dan jika melibatkan hewan penyebab konflik, hal itu dapat menimbulkan masalah di komunitas lokal di sekitar lokasi pelepasan.

Baca Juga : Tupai Juga Punya Ingatan yang Tajam Tak Hanya Cerdik

Translokasi membutuhkan pemantauan hewan yang dilepaskan dan rencana yang jelas tentang apa yang akan terjadi jika gagal, namun hal ini sangat jarang dilakukan. Hewan sering kali hanya dipindahkan ke tempat lain, mempertaruhkan kematian yang mengerikan, tetapi – tampaknya penting – yang terjadi di luar pengawasan publik dan media yang tak kenal ampun.

Tindakan yang bermaksud baik inilah – yang mengurangi biaya publik yang terlihat, tetapi berisiko signifikan, kerugian tersembunyi – yang paling menjadi perhatian kami.

Ini bukan hanya tentang translokasi: setiap intervensi atau perubahan kebijakan yang bertujuan untuk ‘menyelamatkan’ satwa liar harus diperiksa dengan sangat hati-hati untuk menghindari konsekuensi yang tidak diinginkan, seperti hilangnya habitat atau kematian satwa liar yang ‘tersembunyi’ seperti melalui konflik atau penjebakan.

Yang mengkhawatirkan, kematian tersebut – yang telah kita saksikan secara pribadi, dan diketahui memiliki konsekuensi yang mengerikan baik bagi kesejahteraan dan konservasi hewan liar – tampaknya dipandang kurang penting, atau sebagai kegagalan. Mereka tidak cocok untuk kampanye yang mudah atau ‘keberhasilan’ penyelamatan yang fotogenik.

Menjaga hewan liar harus diprioritaskan daripada menjaga mereka tetap aman

Kami tidak menganjurkan pendekatan yang sepenuhnya lepas tangan untuk konservasi. Kawasan dan spesies liar sering kali perlu digunakan dan dikelola untuk menghasilkan pendapatan, dan dalam beberapa kasus intervensi tidak dapat dihindari dan dijamin – misalnya, merawat hewan yang terluka akibat dampak manusia seperti jerat atau racun.

Namun, prioritas harus selalu pada menjaga populasi dan kawasan liar di atas menjaga keamanan hewan individu. Selain itu, bagian dari peran kita sebagai ilmuwan dan organisasi konservasi harus terlibat dengan dan menginformasikan opini publik, daripada takut akan tekanan publik.

Pada akhirnya, kami menemukan dorongan untuk area yang tertekan publik, bersih, ramah media, dikelola dan hewan yang melumpuhkan upaya dan dampak konservasi nyata, serta dipertanyakan secara etis.

Ini menciptakan mitos konservasi yang jauh dari kenyataan pahit dalam menyeimbangkan kesejahteraan manusia dan konservasi keanekaragaman hayati. Ini didasarkan pada tekanan eksternal, bukan hak, pandangan, dan kebutuhan masyarakat lokal, atau bahkan kebutuhan satwa liar dan pelestariannya.

Kami khawatir hal ini tidak mengarah pada konservasi alam liar, melainkan ke pelestarian area kecil berpagar di mana hewan liar secara nominal dikelola tanpa henti.

Kami khawatir kawasan dan hewan ini semakin dilindungi oleh penjaga bersenjata melawan komunitas lokal yang harus dilibatkan dan diberdayakan melalui konservasi mereka, menciptakan perpecahan dan kebencian yang akan semakin sulit untuk dijembatani.

Sulit untuk mengetahui bagaimana bahkan kita, sebagai konservasionis berbasis lapangan – apalagi komunitas lokal dan orang lain yang bekerja dengan kita – dapat memiliki dampak nyata terhadap tekanan publik dan media yang sangat kuat ini.

Kemungkinan besar kita tidak bisa: tetapi dengan suara apa pun yang kita miliki, kita menyerukan diskusi yang lebih dipertimbangkan dan diinformasikan tentang masalah ini, merangkul kompleksitas dan nuansa, daripada tunduk pada tekanan sosial yang tidak diinformasikan yang diberdayakan oleh selebriti di media sosial.

Hanya dengan demikian, bersama-sama, kita dapat melindungi hutan belantara dan esensi hewan liar, dalam semua realitas liar mereka, memastikan mereka dapat terus menginspirasi umat manusia selama ribuan tahun yang akan datang.

Didirikan pada tahun 2015 oleh enam konservasionis berbasis lapangan terkemuka – Amy Dickman, Colleen Begg, Shivani Bhalla, Alayne Cotterill, Stephanie Dolrenry, dan Leela Hazzah – Aliansi Konservasi Singa Pride menggabungkan sains dengan konservasi komunitas untuk mengatasi ancaman terbesar bagi singa dan meningkatkan kehidupan masyarakat lokal.

Anggota pendiri memimpin proyek konservasi karnivora di empat negara kunci jelajah singa, meneliti dan melindungi lebih dari 20% populasi singa liar Afrika yang ada. Bersama-sama, pendiri Pride memiliki pengalaman 100+ tahun.

shares