Pemerintah Meluncurkan RUU Kesejahteraan Hewan Untuk Melindungi Hewan Peliharaan

Pemerintah Meluncurkan RUU Kesejahteraan Hewan Untuk Melindungi Hewan Peliharaan

Pemerintah Meluncurkan RUU Kesejahteraan Hewan Untuk Melindungi Hewan Peliharaan – Kekuatan baru untuk menindak penyelundupan anak anjing dan peningkatan perlindungan untuk hewan ternak akan dimasukkan di bawah undang-undang baru yang akan diperkenalkan oleh Pemerintah di Parlemen hari ini (8 Juni).

Pemerintah Meluncurkan RUU Kesejahteraan Hewan Untuk Melindungi Hewan PeliharaanPemerintah Meluncurkan RUU Kesejahteraan Hewan Untuk Melindungi Hewan Peliharaan

nocompromise.org – RUU Kesejahteraan Hewan (Hewan Terpelihara) yang baru akan meningkatkan standar kesejahteraan melalui berbagai tindakan untuk hewan peliharaan, hewan ternak dan hewan liar yang dipelihara, termasuk melalui larangan memelihara primata sebagai hewan peliharaan.

Inggris memiliki sejarah panjang dalam memimpin kesejahteraan hewan dan sekarang setelah kita meninggalkan UE, Pemerintah berkomitmen untuk meningkatkan standar kita yang sudah terdepan di dunia dengan memberikan serangkaian reformasi ambisius, yang diuraikan dalam Rencana Aksi untuk Kesejahteraan Hewan.

Dilansir dari kompas.com, RUU Kesejahteraan Hewan (Hewan Terpelihara) akan meningkatkan standar kesejahteraan hewan di lima bidang utama:

– Penyelundupan anak anjing: Pemerintah akan memperkenalkan kekuatan baru untuk mengatasi perdagangan yang tidak etis dari penyelundupan anak anjing dengan mengurangi jumlah hewan peliharaan (anjing, kucing, dan musang) yang dapat bepergian di bawah aturan perjalanan hewan peliharaan.

Baca Juga : Bela Diri Terhadap Hewan Liar: Bagaimana Caranya? 

Ini juga akan mencakup wewenang bagi Pemerintah untuk memberlakukan pembatasan lebih lanjut pada pergerakan hewan peliharaan dengan alasan kesejahteraan, misalnya dengan meningkatkan usia minimum anak anjing impor dan membatasi impor anjing hamil dan anjing dengan mutilasi seperti potongan telinga dan ekor.

– Ekspor hidup: Hewan hidup dapat bertahan dalam perjalanan yang terlalu jauh selama ekspor, menyebabkan penderitaan dan cedera. Aturan UE mencegah perubahan apa pun pada perjalanan ini, tetapi Pemerintah Inggris sekarang bebas untuk mengejar rencana yang akan melihat larangan ekspor hewan hidup untuk disembelih dan digemukkan. Kami akan menjadi negara Eropa pertama yang mengakhiri praktik ini.

– Melarang memelihara primata sebagai hewan peliharaan: Primata adalah hewan yang sangat cerdas dengan kebutuhan yang kompleks dan membutuhkan perawatan khusus. Pemerintah akan memenuhi komitmen manifestonya untuk memperkenalkan larangan memelihara mereka sebagai hewan peliharaan, memastikan bahwa semua primata yang disimpan secara pribadi di Inggris dijaga dengan standar tingkat kebun binatang dan bahwa mereka yang tidak dapat memenuhi standar akan dihapus secara bertahap.

– Kekhawatiran ternak: RUU tersebut akan memberikan kekuatan baru kepada polisi untuk memberikan perlindungan yang lebih besar kepada ternak dari anjing-anjing berbahaya dan tidak terkendali RUU ini juga akan memperluas perlindungan ini ke spesies lain seperti llama, burung unta, dan burung buruan.

– Kebun Binatang: Undang-undang Perizinan Kebun Binatang akan diubah untuk meningkatkan peraturan kebun binatang dan memastikan bahwa kebun binatang berbuat lebih banyak untuk berkontribusi pada konservasi.

Sekretaris Lingkungan George Eustice mengatakan:

– RUU Hewan Terpelihara akan menghadirkan beberapa perlindungan tertinggi dan terkuat di dunia untuk hewan peliharaan, ternak, dan hewan liar yang dipelihara.

– Sebagai negara merdeka di luar UE, kami sekarang dapat melangkah lebih jauh dari sebelumnya dalam kesejahteraan hewan dengan melarang ekspor ekspor hewan hidup untuk disembelih dan penggemukan, melarang memelihara primata sebagai hewan peliharaan dan membawa kekuatan baru untuk mengatasi penyelundupan anak anjing.

– Hal ini didasarkan pada peluncuran Rencana Aksi untuk Kesejahteraan Hewan dan RUU Kepekaan Hewan bulan lalu sebagai bagian dari pekerjaan kami untuk membangun status kami sebagai pemimpin dunia dalam kesejahteraan hewan.

Pengumuman hari ini adalah bagian kedua dari undang-undang yang diperkenalkan pada bulan lalu yang bertujuan untuk mendorong standar kesejahteraan hewan yang lebih baik. Ini mengikuti keputusan Pemerintah untuk secara resmi mengakui hewan sebagai makhluk hidup dalam hukum domestik melalui RUU Kesejahteraan Hewan (Kesadaran) yang diperkenalkan ke Parlemen pada 13 Mei.

Selain RUU Hewan Terpelihara yang baru, Pemerintah juga akan mengumumkan serangkaian reformasi lebih lanjut tahun ini terkait dengan microchipping, pencurian hewan peliharaan, kesejahteraan hewan ternak, dan penanggulangan kejahatan terhadap satwa liar, sebagaimana tercantum dalam Rencana Aksi untuk Kesejahteraan Hewan.

Menyambut aksi penyelundupan anak anjing ilegal, James Russell, Presiden Asosiasi Dokter Hewan Inggris, mengatakan:

– Setiap hari praktik kedokteran hewan melihat konsekuensi yang menghancurkan dari penyelundupan hewan peliharaan ilegal. Anak anjing yang dibesarkan dengan buruk dan diambil dari induknya pada usia yang sangat muda sering menderita penyakit, masalah kesehatan lainnya, dan sosialisasi yang buruk yang menyebabkan sakit hati dan biaya keuangan bagi pemilik baru.

Kami menyambut baik perubahan undang-undang yang akan menghentikan geng kriminal yang menyalahgunakan aturan perjalanan hewan peliharaan untuk mendapatkan keuntungan.

– Kami juga senang melihat bahwa Pemerintah telah selangkah lebih dekat dengan larangan impor anjing yang dipotong dan ditambatkan, mengakhiri tren penanaman telinga yang mengkhawatirkan yang telah dikampanyekan oleh dokter hewan.

Owen Sharp, Kepala Eksekutif Dogs Trust mengatakan:

– Kami senang melihat komitmen yang dibuat oleh Pemerintah dalam RUU Hewan Terpelihara dan berharap untuk dampak RUU tersebut terhadap kesejahteraan anjing. Kami secara khusus didorong oleh langkah-langkah yang ditetapkan untuk menindak penyelundupan anak anjing, masalah yang telah kami kampanyekan selama lebih dari enam tahun.

– Kami telah melihat secara langsung dampak yang menghancurkan dari perdagangan kejam ini, setelah menyelamatkan lebih dari 1,5 ribu anak anjing yang diimpor secara ilegal, yang memiliki awal yang paling traumatis dalam kehidupan muda mereka dan telah datang ke perawatan kami dalam kondisi yang mengerikan.

– Kami akan terus bekerja sama dengan Pemerintah untuk menjadi suara bagi anjing dan memastikan semua undang-undang yang diusulkan yang melibatkan anjing berdampak pada perubahan nyata.

Kepala Eksekutif RSPCA Chris Sherwood mengatakan:

– RUU ini menandai tonggak penting dalam kesejahteraan hewan karena kita akan menjadi negara pertama di Eropa yang melarang ekspor hewan hidup untuk disembelih dan penggemukan.

– Kami juga senang melihat langkah-langkah untuk menindak impor anak anjing perdagangan kejam di mana penjahat menjadi kaya dengan menjual anak anjing yang sakit dan sekarat kepada keluarga yang tidak menaruh curiga, yang telah meledak selama penguncian.

Setiap langkah untuk membatasi impor anjing dengan telinga yang dipotong juga akan mengirimkan pesan yang kuat terhadap mutilasi anjing yang menyakitkan dan tidak perlu untuk fashion dan larangan memelihara primata hewan peliharaan berarti hewan menakjubkan ini tidak akan lagi disimpan di rumah di mana mereka tidak bisa. dirawat dengan benar.

– Ini adalah waktu yang sangat penting untuk kesejahteraan hewan dan, jika kita melakukannya dengan benar, kita dapat membuat perubahan nyata dan langgeng pada kehidupan hewan di sini dan di luar negeri.

Untuk mendorong standar yang lebih tinggi di luar negeri, akhir tahun ini Pemerintah akan memperkenalkan undang-undang lebih lanjut tentang kesejahteraan hewan internasional dan pekerjaan konservasi. Ini akan membangun pencapaian kesejahteraan hewan baru-baru ini termasuk meningkatkan hukuman penjara maksimum untuk pelanggaran kekejaman terhadap hewan dari enam bulan menjadi lima tahun.

Sejak 2010, Pemerintah juga memberlakukan microchip wajib untuk anjing untuk membantu menyatukan kembali anjing yang hilang dengan pemiliknya dan telah memperkenalkan perlindungan tambahan untuk hewan penolong dengan memperkenalkan ‘Hukum Finn’. Tahun lalu, Pemerintah memperkenalkan Hukum Lucy untuk menangani peternakan anak anjing dengan melarang penjualan komersial anak anjing dan anak kucing pihak ketiga. Pada 2019, Pemerintah juga melarang penggunaan hewan liar di sirkus.

Inggris akan mengakhiri ekspor langsung saat pemerintah meluncurkan undang-undang baru

RUU Kesejahteraan Hewan kedua telah diluncurkan pada Selasa (8 Juni) sebagai bagian dari ambisi pemerintah untuk ‘melindungi hewan peliharaan, ternak, dan hewan liar’.

RUU baru berusaha untuk meningkatkan standar kesejahteraan melalui berbagai tindakan, termasuk kekuatan baru untuk menekan kekhawatiran ternak dan larangan ekspor hidup.

Ini juga akan memungkinkan peningkatan kekuatan polisi untuk menangani penyelundupan anak anjing.

Defra mengatakan pihaknya ‘berkomitmen’ untuk meningkatkan ‘standar yang sudah terkemuka di dunia’ Inggris dengan memberikan reformasi yang digariskan dalam Rencana Aksi untuk Kesejahteraan Hewan.

Mengenai ekspor hidup, departemen tersebut mengatakan praktik tersebut menyebabkan hewan ternak mengalami ‘kesulitan dan cedera’ karena ‘perjalanan yang terlalu jauh selama ekspor’.

“Kami akan menjadi negara Eropa pertama yang mengakhiri praktik ini,” jelas Defra hari ini.

“Aturan UE mencegah perubahan apa pun pada perjalanan ini, tetapi pemerintah Inggris sekarang bebas untuk mengejar rencana yang akan melihat larangan ekspor hewan hidup untuk disembelih dan digemukkan.”

Tetapi kelompok tani telah memperingatkan bahwa setiap perubahan peraturan yang signifikan berpotensi memiliki dampak besar pada rantai pasokan makanan Inggris.

Serikat Petani Wales (FUW) telah mengatakan bahwa larangan ekspor hidup dapat ‘memotong jalur kehidupan penting’ bagi produsen domba.

Presiden Glyn Roberts: “Kami sepenuhnya menghargai kekhawatiran masyarakat tentang ekspor hidup, tetapi kami harus ingat bahwa UE memiliki standar kesejahteraan hukum yang tertinggi di dunia, dan ini berlaku baik di sini maupun di daratan Eropa.”

Menurut Ruminant Health & Welfare (RH&W) – yang anggotanya mewakili luasnya rantai pasokan – larangan ekspor hidup akan memiliki konsekuensi yang luas.

Ini mendesak pemerintah untuk membangun kapasitas rumah potong hewan regional sebagai tanggapan: “Defra harus, jika larangan perdagangan diterapkan, bertanggung jawab atas dampaknya terhadap bisnis,” kata ketua Nigel Miller.

RUU baru juga akan memberikan wewenang kepada polisi untuk memberikan perlindungan yang lebih besar kepada ternak dari anjing yang tidak terkendali.

Ini juga akan memperluas perlindungan ini ke spesies lain seperti llama, burung unta dan burung buruan.

Angka-angka menunjukkan bahwa biaya serangan anjing terhadap ternak meningkat lebih dari 10% menjadi £1,3 juta tahun lalu karena pandemi melihat lonjakan orang yang mengunjungi pedesaan.

Sekretaris Defra George Eustice mengatakan: “RUU Hewan Terpelihara akan memasukkan beberapa perlindungan tertinggi dan terkuat di dunia untuk hewan peliharaan, ternak, dan hewan liar yang dipelihara.

“Sebagai negara merdeka di luar UE, kami sekarang dapat melangkah lebih jauh dari sebelumnya dalam kesejahteraan hewan dengan melarang ekspor ekspor hewan hidup untuk disembelih dan penggemukan, melarang memelihara primata sebagai hewan peliharaan dan membawa kekuatan baru untuk mengatasi penyelundupan anak anjing.”

Baca Juga : Mengenal Kalkun Unggas Amerika yang Telah Berhasil Dikembangbiakkan di Indonesia

Pengumuman hari ini adalah bagian kedua dari undang-undang yang diperkenalkan pada bulan lalu yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan hewan.

Ini mengikuti keputusan pemerintah untuk secara resmi mengakui hewan sebagai makhluk hukum melalui RUU Kesejahteraan Hewan (Sentence) yang diperkenalkan ke parlemen bulan lalu.

Selain RUU baru, pemerintah akan mengumumkan reformasi lebih lanjut tahun ini terkait dengan microchipping, pencurian hewan peliharaan, kesejahteraan hewan ternak, dan penanggulangan kejahatan terhadap satwa liar.

shares