Strategi Untuk Melindungi Tanaman Dari Hewan Liar

Strategi Untuk Melindungi Tanaman Dari Hewan Liar

Strategi Untuk Melindungi Tanaman dari Hewan Liar – Sebelum permulaan setiap musim tanam, sebagian besar petani lebih memilih untuk merencanakan hasil panen potensial. Di sisi lain, beberapa petani memilih untuk melewatkan perencanaan. Apakah seorang petani merencanakan hasil potensial atau tidak, harapan tertentu tetap ada.

Strategi Untuk Melindungi Tanaman dari Hewan LiarStrategi Untuk Melindungi Tanaman Dari Hewan Liar

nocompromise.org – Sambil berharap yang terbaik, para petani seringkali dihadapkan pada berbagai tantangan dan kendala yang menuntut mereka untuk terus menerus mempertanyakan produktivitas mereka dan menghasilkan kesuksesan akhir.

Hal terpenting biasanya diberikan pada perlindungan tanaman dari penyakit, hama serangga, dan gulma, serta perlindungan dari peristiwa cuaca yang tidak menguntungkan seperti embun beku atau hujan es, bersama dengan praktik pemeliharaan tanaman lainnya.

Baca Juga : Apa Saja yang Dapat Anda Lakukan untuk Menyelamatkan Satwa Liar

Dilansir dari kompas.com, Tantangan yang disebutkan di atas sudah terkenal dan sering dibahas. Namun, petani juga menghadapi tantangan menarik lainnya, yang sering dilupakan atau tidak disadari; perlindungan tanaman hewan liar.

Hewan liar merupakan tantangan khusus bagi para petani di seluruh dunia. Hewan seperti rusa, babi hutan, kelinci, tahi lalat, gajah, monyet, dan banyak lainnya dapat menyebabkan kerusakan serius pada tanaman.

Mereka dapat merusak tanaman dengan memakan bagian tanaman atau hanya dengan berlari di atas ladang dan menginjak-injak tanaman. Oleh karena itu, hewan liar dapat dengan mudah menyebabkan kehilangan hasil yang signifikan dan menimbulkan masalah keuangan tambahan.

Aspek lain yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa perlindungan tanaman hewan liar memerlukan pendekatan yang sangat hati-hati. Dengan kata lain, dalam memanfaatkan hasil panennya, setiap petani harus sadar dan mempertimbangkan fakta bahwa hewan adalah makhluk hidup dan perlu dilindungi dari segala potensi penderitaan.

Tim Wilson, Spesialis Satwa Liar dari USDA’s Wildlife Services di Okemos, MI, memberikan rekomendasi untuk membantu menjaga satwa liar di teluk, yang meliputi taktik untuk langsung mengelola hama hewan dan habitat sekitarnya, dan cara menggunakan pagar dan penghalang lain untuk menjauhkan mereka.

Peternak yang berhasil selalu berupaya untuk menentukan tingkat yang memuaskan dari perlindungan tanaman hewan liar dengan menggunakan salah satu dari lima teknologi berikut:

1. Pagar pertanian

Anggar adalah praktik perlindungan hewan liar yang populer karena dapat berlangsung selama bertahun-tahun. Pagar pertanian merupakan teknologi perlindungan hewan liar yang cukup efektif. Bagaimanapun, penggunaan pagar sebagai praktik sering diatur.

Beberapa entitas lokal dan negara bagian dapat membatasi atau mencegah penggunaan jenis pagar tertentu. Oleh karena itu, sebelum memutuskan pagar yang cocok, penting untuk memeriksa peraturan hukum setempat.

Kualitas pagar tergantung pada bahan dan strukturnya. Bergantung pada cara pembuatan dan pembuatannya, beberapa pagar permanen dapat bertahan hingga 30 tahun. Petani biasanya menggunakan salah satu jenis pagar berikut:

Pagar kawat; terbuat dari kabel logam yang dijalin bersama membentuk penghalang fisik. Pagar tersebut efektif, tahan lama, dan membutuhkan perawatan yang relatif sedikit. Namun, mereka mahal dan direkomendasikan hanya untuk perlindungan tanaman bernilai tinggi.

Pagar plastik; pagar polypropylene umumnya lebih murah dan lebih mudah dipasang dan diperbaiki daripada jenis lainnya. Selain itu, pagar ini dapat diterima secara luas dan memenuhi berbagai peraturan. Kerugiannya termasuk umurnya yang pendek (hingga 10 tahun) dan efektivitas yang dipertanyakan di daerah dengan kemungkinan kerusakan tanaman hewan liar yang lebih tinggi.

Pagar listrik; dibuat untuk menimbulkan sengatan listrik pada hewan yang bersentuhan dengan pagar, sehingga mencegah hewan melintasi pagar. Pagar ini tahan lama dan merupakan tindakan perlindungan tanaman yang efektif. Biaya bervariasi tergantung pada jenis dan luas wilayah tertentu.

Sebelum membeli pagar listrik, sangat penting untuk memastikan bahwa pagar tersebut diizinkan untuk digunakan di area tertentu, dan untuk perlindungan terhadap spesies hewan yang terancam punah. Selain itu, pagar listrik disarankan untuk diberi tanda peringatan untuk mencegah kemungkinan kontak dengan manusia.

2. Penolak alami

Beberapa petani lebih suka menggunakan tindakan perlindungan alami daripada praktik perlindungan mekanis atau kimiawi. Ada berbagai cara untuk melindungi tanaman dari binatang buas, antara lain:

A. Merokok; Di beberapa daerah, para petani membakar kotoran gajah atau bahan lain yang membara dan menimbulkan asap tebal
B. Emulsi alami ikan atau bawang putih; mengusir kelinci dan rusa
C. Pagar sarang lebah; misalnya, gajah ditolak oleh suara lebah madu; Praktik ini bermanfaat karena berfungsi sebagai sumber penghasilan tambahan
D. Cabai; bahan kimia Capsaicin membuat cabai menjadi panas; penolak yang sangat baik terhadap gajah, monyet, tupai, dan beberapa hewan liar lainnya; Petani yang menanam cabai juga akan mendapatkan keuntungan tambahan
E. Lavender, kedelai, kacang polong, dan buncis adalah penolak kelinci yang sangat baik dan juga merupakan sumber pendapatan tambahan
F. Pengusir berbahan dasar telur; penolak buatan sendiri terhadap rusa
G. Minyak jarak; pengusir nyamuk alami yang mencegah hewan penggali seperti tahi lalat

3. Penolak kimiawi; zat aktif seperti Anthraquinone, Butanethiol, dan Methyl Anthranilate dapat digunakan untuk menjauhkan hewan liar dari tanaman

4. Hambatan biofisik; pagar yang terbuat dari batang bambu, tandan pohon kelapa, atau semak belukar lain yang tersedia; praktik berbiaya rendah tetapi juga efisiensi rendah dalam melindungi tanaman dari hewan liar

5. Penolak elektronik; metode yang efektif, tahan lama, dan ramah lingkungan untuk perlindungan tanaman yang mengusir hewan tanpa membahayakan mereka. Petani menggunakan salah satu dari dua jenis pengusir nyamuk elektronik berikut:

Penolak elektronik ultrasonik; diam bagi manusia, gelombang suara frekuensi tinggi mengusir hewan liar
Penolak elektronik sonik; suara bising yang menakutkan hewan

Perlindungan Tanaman Hewan Liar yang Berkualitas Mengamankan Hasil

Selain strategi yang telah disebutkan di atas, beberapa petani mengandalkan orang-orangan sawah, petasan, lampu terang, api, genderang, dan anjing.

Seiring dengan mempraktikkan langkah-langkah perlindungan tanaman tertentu, para petani paling sukses akan memantau ladang mereka sesering mungkin. Bagaimanapun, pemantauan konstan adalah cara terbaik untuk memastikan bahwa segala sesuatu di lapangan berjalan sesuai rencana.

Dalam usaha buat membenarkan proteksi tumbuhan yang maksimum, sebagian orang tani hendak mencampurkan sebagian strategi proteksi tumbuhan. Tidak hanya itu, periset teknologi pertanian modern lagi melakukan pemecahan teknologi terkini.

Pemecahan ini mengaitkan pemakaian kamera, pc, serta apalagi manusia mesin buat mencegah belukar dari binatang buas. Sembari menunggu teknologi mutahir ada, orang tani bisa melaksanakan yang terbaik serta mengaplikasikan sebagian strategi yang dituturkan di atas buat mencegah tumbuhan mereka.

6. Hama Di Michigan

Selama bertahun-tahun, Wilson telah melihat rotasi hama satwa liar melanda Michigan, dan mencantumkan bangau Sandhill sebagai pelanggar No. 1.

“Populasi telah meningkat secara signifikan selama 15 tahun terakhir di negara bagian ini. Mereka menyebabkan kerusakan signifikan pada jagung, kedelai, dan tanaman lainnya. Pada akhir Mei dan awal Juni, setelah bibit atau kecambah berada beberapa inci di atas tanah, mereka akan melewati barisan dan mencabutnya. Mereka bisa menghancurkan hektar tanaman dengan cara ini, ”kata Wilson.

Rusa adalah pelaku kedua dalam daftar Wilson, yang menurutnya menggigit bagian atas tanaman dan menyebabkan stunting yang signifikan. Kalkun liar adalah yang terpenting ketiga, yang katanya memetik bibit dan menariknya dari tanah.

Bergantung pada hama apa yang Anda hadapi, konfigurasi pertanian, dan anggaran Anda, Anda perlu membuat daftar strategi pengelolaan yang dipersonalisasi untuk pengendalian yang paling efektif.

7. Menggunakan Scare Tactics

Salah satu metode yang berhasil terlepas dari hama apa yang Anda coba atasi adalah penggunaan taktik menakut-nakuti. Menurut Wilson, saat menggunakan taktik menakut-nakuti, penting untuk memastikan satwa liar tidak beradaptasi dengan alat yang digunakan; jika tidak, efektivitasnya akan hilang dengan cepat.

Misalnya, jika meriam propana digunakan secara berkala, hal itu dapat menakuti hama pada awalnya; tetapi begitu mereka menyadari bahwa suara tersebut tidak berbahaya bagi mereka, mereka akan beradaptasi dengan cepat.

“Itu lebih efektif untuk digunakan secara tidak teratur; misalnya, untuk dipindahkan di sekitar lapangan atau untuk memvariasikan frekuensi kebisingan yang terjadi, ”jelas Wilson. “Anda juga bisa menggunakan jenis suara lain seperti kembang api. Itu sedikit lebih efektif karena ketika orang melepaskannya, sering kali ada yang kurang dapat diprediksi. “

Taktik menakut-nakuti visual juga dapat menjadi pilihan – terutama untuk burung – dan termasuk perangkat seperti pita, pemintal, kaleng atau kaleng pai aluminium, dan burung hantu dan ular plastik. Sama halnya dengan perangkat kebisingan, perangkat ini harus dipindahkan atau ditukar sehingga burung tidak terbiasa dengan keberadaannya.

8. Memodifikasi Habitat

Membuat perubahan pada habitat Anda agar kurang menarik bagi potensi hama adalah pilihan pengendalian lain bagi petani, kata Wilson.

Mengenai angsa, karena burung mencari rumput panjang untuk bersembunyi dari pemangsa, Wilson menyarankan para penanam memotong rumput di sekitarnya untuk mencegahnya.

Dia juga menyarankan untuk memperhatikan dan merawat area dangkal dan basah di lapangan karena burung cenderung berkumpul di area tersebut. Menebang puing-puing tanaman dan menghilangkan ruang yang mungkin diinginkan oleh hama untuk bersarang, berkembang biak, atau bersembunyi adalah metode yang efektif.

“Kami ingin melihat apa pun selain ladang itu sendiri yang mungkin menarik satwa liar, dan apa yang bisa dilakukan di daerah itu untuk membuatnya kurang menarik,” katanya.

9. Menggunakan Repellents

Dua contoh tambahan dari teknik pengelolaan satwa liar adalah penolak: kontak dan area. Penolak kontak disemprotkan langsung ke tanaman, sementara penolak area ditempatkan di area sekitarnya untuk mencegah masuknya hama.

Penolak kontak dapat dibeli di toko perangkat keras lokal atau melalui dealer dan termasuk produk seperti padatan telur putrescent, ekstrak lada pekat, dan minyak seperti bawang putih dan mint.

Penolak kontak harus diterapkan pada tanaman saat suhu di atas titik beku dan mungkin perlu diterapkan kembali beberapa kali selama musim tanam, terutama jika ada cuaca hujan, kata Wilson.

Penolak area seperti sisa daging yang membusuk, kantung rambut manusia, telur busuk, dan air seni juga terbukti efektif.

Baca Juga : Keanekaragaman Hayati dan Ekologi Pohon Oak Tree

10. Bukan Situasi Satu Ukuran Cocok untuk Semua

Lebih sering daripada tidak, Wilson menemukan banyak penanam mencari satu teknik pengelolaan sederhana untuk memecahkan masalah satwa liar mereka, tetapi berhati-hati agar tidak mengambil pendekatan ini.

“Seringkali, ini akan menjadi kombinasi dari hal-hal – pelecehan, taktik menakut-nakuti, berburu, dll. Itu adalah sesuatu yang tidak mudah diselesaikan, dan tidak akan terjadi dalam semalam; mungkin beberapa minggu atau beberapa bulan. Perlu pekerjaan berulang untuk mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh satwa liar, ”katanya.

shares