Cerita Final Fantasy IX Serta Karakter Pemain

www.nocompromise.orgCerita Final Fantasy IX Serta Karakter Pemain. “Final Fantasy IX Fainaru Fantajī Nain” adalah permainan peran yang dikembangkan oleh Square. Itu diterbitkan oleh Square di Jepang pada tahun 2000, Square Electronic Arts di Amerika Utara, Infogrames di Eropa, dan Square Europe di Inggris dan Oseania. Ini adalah game Final Fantasy asli terakhir yang dibuat untuk PlayStation. Judulnya sebagian besar dipengaruhi oleh game Final Fantasy pertama, dan banyak elemen dalam game tersebut memberikan nuansa nostalgia bagi penggemar lama serial ini.

Berlatar dunia fantasi “Gaia”. Final Fantasy IX menceritakan kisah perang antara banyak negara yang dipimpin oleh seorang ratu yang ambisius. Pemain akan bermain sebagai pencuri muda bernama Zidane Tribal, pencuri dan sekelompok pencuri menghancurkan ratu. Ketika sang protagonis menyadari bahwa ratu adalah milik Kuja, plot ceritanya berubah.

“Final Fantasy IX” dikembangkan bersama dengan “Final Fantasy VIII”, tetapi dengan setting yang berbeda. Ini lebih merupakan cerita tradisional tentang kerajaan Muslim. “Final Fantasy IX” dipengaruhi oleh game “Final Fantasy” awal dan memiliki fungsi yang hampir sama dengan game “Final Fantasy” lainnya. “Final Fantasy IX” memiliki fitur baru seperti Active Time Events, Mognet, dan senjata baru serta sistem keterampilan. Gim ini merespons dengan baik dan dianggap sebagai salah satu gim terbaik. Berdasarkan permintaan pemain, game tersebut akan mengembalikan konsep game “Final Fantasy” yang asli.

Permainan

Dalam “Final Fantasy IX”, pemain dapat menavigasi karakter di dunia game, menjelajahi area, dan berinteraksi dengan NPC. Sebagian besar plot terjadi di kota, ruang bawah tanah, gua, dan area serupa, ini disebut “layar langsung”. Untuk membantu penjelajahan di layar liar, “Final Fantasy IX” memperkenalkan “ikon liar” sebagai simbol yang muncul di atas kepala karakter. Beri tahu tempat itu bahwa ada benda atau benda. Pemain harus mengobrol dengan Moogle untuk menyimpan game, mengisi energi untuk tenda, dan membeli item; fungsi lain dari Moogle adalah memungkinkan pemain mengirim email ke Moogle lain melalui “Mognet”.

Pemain dapat menjelajahi posisi antara layar lapangan melalui peta dunia tiga dimensi. Dalam bentuk perspektif. Pemain dapat dengan leluasa menjelajahi area peta dunia hingga tidak terhalang oleh kondisi wilayah seperti lautan atau pegunungan. Untuk mendukung batasan geografis, pemain dapat naik Chocobo, berlayar dengan perahu atau naik pesawat terbang. Seperti “Final Fantasy” sebelumnya, adegan penjelajahan dunia akan terganggu oleh pertempuran acak.

Baca Juga: Orang yang Menyelamatkan Final Fantasy XIV dari Bencana

“Final Fantasy IX” juga memberikan tampilan baru dalam menjelajahi kota melalui Event Time Event (ATE) yang mendukung pengembangan karakter, item khusus, dan pemilihan cerita. Secara spesifik, pemain bisa melihat peristiwa yang terjadi terus menerus. ATE digunakan untuk mengontrol dua anggota tim, dibagi menjadi dua kelompok untuk memecahkan teka-teki dan menjelajahi labirin masing-masing.

Sistem Pertarungan

Setiap kali karakter bertemu musuh, layar dunia akan berubah menjadi “layar pertempuran”. Di layar pertempuran, musuh muncul di sisi berlawanan dari karakter. Setiap pertempuran menggunakan sistem “pertempuran waktu aktif” yang pertama kali muncul di “Final Fantasy IV”. Daftar perintah karakter muncul di jendela di sebelah kolom ATB. Ada perintah untuk menggunakan item atau menyerang musuh, dan setiap karakter memiliki kemampuan yang unik. Contohnya, Zidane bisa mencuri barang dari musuh, Eiko dan Garnet bisa memanggil hantu, dan Vivi bisa menggunakan ilmu hitam untuk menyerang musuh.

Jika pemain memasuki mode Tra, perintah karakter akan berubah, mode akan diaktifkan untuk jangka waktu tertentu, dan jika pemain terkena serangan yang mirip dengan pembatas yang digunakan di Final Fantasy VII, bilah akan terisi. Saat bilah penuh, kekuatan pemain akan meningkat, dan pemain dapat memilih perintah serangan khusus. Misalnya, “skill” Zidane adalah “Dyne”, yang memungkinkannya melancarkan serangan yang kuat. Perintah “sihir hitam” Vivi akan diubah menjadi “hitam ganda”, sehingga Anda dapat meluncurkan 2 serangan sihir berturut-turut. Melalui layar konfigurasi, pemain dapat mengubah gaya pertempuran dari “normal” menjadi “kustom”, memungkinkan dua pemain untuk mengontrol dua karakter dalam pertempuran.

Performa karakter dalam pertempuran bergantung pada nilai-nilai seperti kecepatan, kekuatan, dan sihir. Atribut karakter akan meningkat saat Anda mendapatkan lebih banyak poin pengalaman; ketika seorang pemain memenangkan pertempuran, pemain tersebut akan mendapatkan poin pengalaman dan mengumpulkannya. Saat pemain melakukan upgrade, status karakter akan meningkat, dan equipment yang dipakai oleh karakter tersebut juga akan meningkatkan status karakter tersebut. Pertempuran yang menang juga akan menghasilkan uang pemain “Gill”, kartu “Tetra Pak Master” dan Poin Kemampuan (AP).

Senjata Dan Gaya Pertarungan

Kustomisasi karakter pada Final Fantasy IX ini berbeda dengan dua game Final Fantasy sebelumnya, yaitu dipersonalisasi dengan menyebutkan konsep kategori karakter / professional yang telah mendesain karakter untuk banyak karakter dalam pertempuran. Misalnya, Vivi dirancang sebagai penyihir hitam dan merupakan satu-satunya karakter yang dapat menggunakan penyihir hitam, dan Steiner adalah seorang ksatria dan satu-satunya karakter yang dapat menggunakan pedang.

Fungsi dasar equipment di “Final Fantasy” adalah untuk meningkatkan atribut karakter. Misalnya, pakaian Zidane akan meningkatkan kemampuan pertahanannya.Dalam Final Fantasy IX, Sonyata dan armor memiliki kemampuan karakter khusus, yang dapat digunakan ketika item ini cocok (harus sesuai dengan level mereka). Saat pemain mengumpulkan cukup poin kemampuan (AP), kemampuan tersebut dapat digunakan tanpa menggunakan item.

Kapabilitas dapat dibagi menjadi kapabilitas serangan dan kapabilitas dukungan. Kemampuan ofensif mengkonsumsi MP, termasuk mantra ofensif dan aksi khusus dalam pertempuran. Kemampuan pendukung dapat mendukung karakter (seperti “penyembuhan”, “Esuna”, dll.), Dan harus digunakan dengan kristal ajaib (batu ajaib). Batas maksimum kristal ajaib akan meningkat seiring dengan peningkatan level karakter.

Lokasi

“Final Fantasy IX” diadakan di Gaia di empat benua dunia. Sebagian besar penduduk Gaia tinggal di Benua Kabut, maka dinamakan demikian karena seluruh benua tertutup kabut. Benua lainnya adalah benua luar, benua yang hilang, dan benua yang terlupakan. Sebelum ada pesawat dalam game, itu adalah benua yang belum berkembang. Wilayah tertentu (seperti dunia Terra dan Memoria) tidak berada dalam area layar dunia. Benua kabut terbagi menjadi Alexandria, Lindbloom, Bourmesia dan Clara yang masing-masing wilayahnya dipisahkan oleh pegunungan.

Gaia dihuni oleh manusia dan berbagai ras non-manusia. Alexander dan Lindblum sama-sama bersifat demografis dan tidak populer. Burmecia dan Cleyra hidup pada tikus dengan tipe yang sama dengan Tikus, dan beberapa ras genom yang menghuni Terra menunggu kebangkitan Terra untuk menempati dunia Gaia. Mereka yang tinggal di benua luar juga disebut summoner. Ras ini mirip dengan manusia, namun memiliki tanduk di keningnya. Dalam cerita ini, hanya ada dua “summoner” yang tersisa, dan ketika kapal perang Terra menghancurkan kampung halaman mereka Madain Sari, Garnet dan Eiko lainnya dihancurkan. Ada juga ras Qu yang disebut Chef, tinggal di rawa dan memakan kodok.

Dibandingkan dengan Final Fantasy VII dan Final Fantasy VII, developer game telah membuat lingkungan game lebih “berorientasi fantasi” di “Final Fantasy IX”. Masyarakat dalam cerita tersebut mengandalkan tenaga angin dan air sebagai sumber energi atau listrik. Ceritanya didasarkan pada Abad Pertengahan dan terinspirasi oleh mitologi Nordik dan Eropa. Sutradara Hiroyuki Ito mengatakan bahwa tim pengembang tertarik pada sejarah Eropa dan mitologi Eropa karena kedalaman cerita dan dramanya.

Karakter

Ada delapan karakter yang bisa dilakukan di” Final Fantasy IX”, yang namanya bisa diubah tepat keinginan pemain, pengecualin Adelbert Steiner yang bisa mengganti nama lini belakangnya, dan Garnet, yang juga bisa mengganti aliasnya:

  • Jatuhnya internal Zida (juga diterjemahkan sebagai “Ji Tan”, “Qi Tan”, “Yi Tan” atau “Ji Dan”), adalah anggota bandit Tantalus;
  • Putri Garnet Til Alexandros XVII (juga dikenal sebagai Belati; nama asli Sarah) adalah putri angkat Ratu Alexander dan “Eidolon”.
  • Vivi Orunita, penyihir hitam muda;
  • Kapten dari Ksatria Pluto, Adelbert Steiner (Adelbert Steiner), pelayan setia Alexander dan Putri Garnett;
  • Freya Crescent, Lady Dragon Knight dari Burmecia;
  • Quina Quen adalah seorang Quen, gurunya memerintahkannya untuk berkeliling dunia sehingga dia dapat mempelajari resep memasak, jenis kelamin tidak diketahui, mungkin aseksual;
  • Eiko Carol, seorang gadis berusia enam tahun, tinggal di Madain Sari, sebuah desa yang hilang dari pengunjung ke Eidolon;
  • Salamander Coral (Amarant Coral versi Amerika), pemburu bayaran, dicari karena kejahatan Zidane.

Karakter lain termasuk Cid, pemimpin karismatik dari Kekaisaran Lindblum; Kalimantan, ibu dari Garnet dan Ratu Alexander yang lapar; dan Beatrix, pemimpin perkasa dari penunggang kuda wanita Aleksandria.; Musuh Gaia, lawan Kuja. Karakter lain akan muncul, tetapi hanya sebagai cerita awal.

Baca Juga: Arti Dari Bitcoin Serta Perkembangan Dari Tahun Ke Tahun

Dalam proses pembangunan, sang pencipta juga mengedepankan peran. Kembali ke “Final Fantasy”, saya juga memengaruhi desain karakter, menghasilkan karakter seperti komik. Untuk memuaskan dan memuaskan penggemar yang menyukai “karakter realistis” (seperti “Final Fantasy VIII”) dan karakter realistis lainnya, desainer merancang karakter yang memudahkan pemain untuk terhubung dengan karakter tersebut.

Cerita

Final Fantasy IX dimulai ketika Zidane dan Tantalus Theater Group menculik Putri Garnett saat merayakan ulang tahunnya yang ke-16. Organisasi tersebut dikejutkan oleh Garnet dan sebenarnya ingin lari ke Lindblum untuk bertemu dengan Cid dan melarikan diri dari kapal perang Prima Vista. Kapal itu rusak parah saat melarikan diri. Dan jatuh ke dalam hutan jahat, menyebabkan Zidane melanjutkan ke Lindblum tanpa kelompok Tantalus. Zidane dan Garnet melarikan diri dari Alexandria ditemani oleh Vivi dan Steiner. Selama perjalanan, Garnet mengambil nama pena “Belati”. Setelah tiba di Dali, organisasi tersebut menemukan sebuah pabrik yang menghasilkan tentara penyihir hitam untuk kepentingan Alexander. Tiga terkuat disebut Black Waltz (Black Waltz)

Zidane bertemu Freya di Lindebron dan berpartisipasi dalam Festival Berburu Lindebron. Regent Cid diubah menjadi serangga oleh istrinya Hilda. Bupati Cid mengatakan bahwa untuk melindungi Garnet dari Ratu Kalimantan, dia membiarkan Tantalus menculiknya. Ketika tim mengetahui bahwa Alexander akan menyerang Myanmar, Freya menyelidiki situasinya dengan Zidane dan Vivi, sementara Dagger dan Steiner pergi ke Alexander untuk memerintahkan Blaine menghentikan perang. Garnet tidak berdaya untuk menghentikan Brahne, dan belati Eidolon diusir dari tubuhnya oleh Ratu Brahne. Setelah menyerang Bindblum dan memaksa Cid menyerah, Borneo menggunakan belati Eidolon untuk menghancurkan Cleyra. Zidane, Freya, dan Vivi menyaksikan penyerangan terhadap Clara dan menyelamatkan belati, sedangkan Beatrice kembali ke Lindbloom.

Setelah itu, Jerman Barat memperkenalkan pemasok senjata Brahne, Kuja, ke Zidane dan lainnya. Dengan bantuan Kina, Zidane dan yang lainnya tiba di pangkalan terpencil dari Kuja. Di sana Zidane dan yang lainnya bertemu dengan seorang pemanggil muda bernama Eiko, yang percaya bahwa dialah yang terakhir selamat dari Madain Sari. Mereka juga menemukan vila tersembunyi dari penyihir hitam. Pengejaran Kuja membawa mereka ke penghasil kabut Pohon Iifa. Zidane dan yang lainnya akhirnya menemukan bahwa Kuja menggunakan kabut untuk menciptakan penyihir hitam. Zidane dan yang lainnya akhirnya mengalahkan inti Pohon Iifa dan menghentikan kabut. Ketika Zidane dan yang lainnya kembali ke Madain Sari, mereka bertemu dan bertengkar dengan Amarant, yang disewa oleh Ratu Brahne dari Kalimantan untuk membawa keris yang dibawa pulang. Amarant bergabung dengan grup karena alasannya sendiri. Di pohon Iifa, Kalimantan berbalik dan menyerang Kuja dengan Bahamut. Tapi dengan Kuja yang tak terkalahkan ini, Anda bisa mengendalikan Bahamut, membunuh Braney, dan membunuh pasukannya.

Zidane dan yang lainnya kemudian kembali ke Alexandria, dan Garnet dianugerahi mahkota ratu. Setelah itu, Kuja dan Bahamut menyerang Alexandria. Kemudian Eiko dan Garnet memanggil Ethereal Alexander yang legendaris, dan dia bergabung dengan Alexander Castle. Alexander mengulurkan sayapnya untuk melindungi kastil dari “obor besar” Bahamut. Karena Alexander lebih kuat dari Bahamut, Kuja mencoba menggunakan kapal yang tak terkalahkan untuk mengendalikan Alexander, tetapi dibuat frustrasi oleh seorang lelaki tua bernama Garland, yang menghancurkan Alexandria dan sebagian kota Alexandria. Namun Kuja masih berharap bisa menghabisi Garland dengan mengalihkan perhatiannya ke Eiko untuk menguasai hantu yang lebih kuat. Kemudian, Zidane dan yang lainnya mengetahui keberadaan Istana Gurun Kuja, dan kemudian mulai menyerang. Tapi Kuja menangkap Zidan dan lainnya, dan melarikan diri untuk membawa Eiko kembali ke Eidolonnya. Selama proses ekstraksi, Mog bek Moogle Eiko.

Ubah ke gaya asli, eidolon Madden, dengan mode Tra, dan blokir proses ekstraksi. Setelah memahami kekuatan Tra, Kuja berencana melengkapi Kuja dengan Tra. Zidane dan yang lainnya kemudian menyelamatkan Eiko dan menemukan Hilda, istri dari Center Reid Cid, yang membawa Cid kembali ke manusia. Cid sekarang dapat mendesain kapal perang untuk Zidane dan lainnya, tanpa kekuatan Mist untuk bergerak.

Dengan bantuan Hilda, Zidane dan teman- temannya memburu Terra dari Kuja dengan membuka portal. Di Terra City, Bran Ball. Ini termasuk rahasia umum, mengingat Garland ialah planet yang kering, maka Garland ialah masyarakat Terra dan ingin mampu menggabungkan Terra dengan Gaia. Garland mencatatkan mayat Gnomes yang cekatan dan cantik untuk mayat masyarakat Terra. Pencipta keberadaan pohon Iifa, pencipta fenomena Kabut, dan pembuat Kuja dan Zidane seluruhnya ialah bagian dari terciptanya tersebut. Marah dengan motif Garland, Zidane dan teman- temannya berusaha kontra Garland. Namun Kuja sekarang mengoleksi lumayan jiwa untuk sebagai Trance Kuja. Trance Kuja memutus petualangan Garland, namun Garland memperingatkannya soal tenggat saat dulunya dan memberitahunya kalau Zidane bakal menggantikannya. Marah dengan kata Garland, Kuja menghancurkan Terra, sementara Zidane dan kawan- kawannya menghindarkan genom tersebut dan kembali ke Gaia dengan kapal yang tak sempat kalah.

Saat kembali, Zidane dan kawan- kawan mendapatkan kalau kabut( fog) sudah kembali dan menutupi semua Gaia. Di bawah kekuatan gabungan Burmecia, Lindblum, dan Alexandria, mereka menyambut ke Pohon Iifa, dan lantas beralih( teleportasi) ke lokasi misterius bernama Memoria. Daya juang Garland unggul Zidane dan yang lain ke Kuja. Saat Kuja ditundukkan, dirinya mengusung kapasitas Tra untuk menghancurkan kristal sumber kehidupan, menghasilkan Necron,” Eternal Darkness”( kegelapan abadi) untuk menghancurkan kehidupan. Sesudah menundukkan Necron, pohon Memoria dan Iffa dihancurkan. Saat rombongan ingin kabur dari pohon Iifa, Zidane ditinggalkan di pohon Iifa mengingat ingin menyelamatkan Kuja, dan lantas diasumsikan tewas di reruntuhan dengan Kuja.

Sesudah sebagian saat, Alexander dibangun kembali, dan Tantalus berlabuh ke Alexander untuk bermain di Teater Queen Garnet. Sejauh pertunjukan, satu aktor menjual jubahnya untuk mengatakan kalau dirinya ialah Zidane. Saat Zidane dan Garnet saling memeluk, kisah juga habis. Adegan lain juga menampilkan Vivi; entah bagaimana melahirkan satu anak. Steiner dan Beatrice kembali ke peringkat yang awalnya sebagai pengawal kerajaan. Eiko diadopsi oleh Bupati Cid dan Hilda; Freya memulihkan cinta lamanya, Fratler; Quina sebagai koki Istana Alexandria.

shares